Bagian II – Bab 5 Muhammad dalam Alkitab menurut Quran?

MUHAMMAD DALAM ALKITAB? – KLAIM DALAM QURAN DI QURAN – BUKU SUCI MUHAMMAD, MUSLIM, ISLAM, DAN ALLAH

(Kami bukan orang-orang beragama, tetapi dalam bab ini kami membangun Alkitab, untuk bisa berdebat dengan Muslim dan dengan Islam yang tentang topik ini dibangun semuanya pada keandalan buku yang – kecuali ketika mereka menginginkan jawaban yang sudah ditentukan, becuse jika tidak Alkitab tidak dapat diandalkan dan dipalsukan.)

Sudah lazim untuk menyatakan diri “nabi” memulai sekte baru atau agama untuk mencoba sah diri dengan melampirkan sendiri untuk teks dikanonisasi. Mungkin itulah yang Muhammad lakukan, juga. Ada cerita menghubungkan dia untuk orang-orang terpelajar, dan ini dicoba untuk digunakan sebagai bukti untuk itu ia adalah seorang nabi dalam suksesi Yahudi para nabi. Dan tentu saja jika ia tokoh dalam Alkitab (yang mengindikasikan Quran) yang harus menjadi bukti yang sangat baik untuk legitimasinya. Dan tidak lupa: Quran benar-benar mengatakan – tempat banyak – ia disebutkan dalam Alkitab, dan kemudian Islam TELAH untuk menemukan dia di sana, karena mereka tidak memiliki bukti untuk legitimasi dan koneksi ke dewa – hanya kata-katanya sendiri. Tapi juga karena kesalahan dalam Quran berarti ada sesuatu yang salah dengan kedua Muhammad dan agama. (Itu adalah alasan utama mengapa Islam tidak bisa menerima kesalahan dalam Quran – tidak peduli seberapa jelas kesalahan adalah bahwa Islam mencoba untuk menjelaskan itu pergi, walaupun banyak dari “penjelasan” yang benar-benar menyedihkan.)

Dua tempat di Quran yang paling jelas mengatakan dia diramalkan dalam Alkitab adalah:

Surah 157 7/verse:

“Mereka yang mengikuti Rasul (Muhammad *), Nabi yang ummi, yang mereka menemukan disebutkan dalam mereka sendiri (Alkitab) – dalam Undang-undang (yang 5 bagian pertama dari Perjanjian Lama sering disebut” Hukum “meskipun hukum hanya bagian kecil dari itu *) dan Injil (pertama 4 bagian NT *) – – “Dan -.:

Surah 6 61/verse:

“- – – Yesus, putra Maryam berkata:” Hai Bani Israel! Aku adalah utusan Allah (dikirim) kepada Anda, mengkonfirmasi Hukum (yang datang) sebelum aku, dan memberikan kabar gembira seorang utusan yang akan datang setelah aku, yang namanya harus Ahmad (versi lain dari nama Muhammad *) – – -. “

Islam perlu menemukan meramalkan dalam Alkitab untuk 2 alasan:

  1. Ada tidak ada satu dokumentasi tunggal atau bukti lain bahwa Muhammad memiliki hubungan dengan Tuhan – hanya ada kata-katanya. Dan Muhammad ada pria suci atau handal, meskipun gambar glossy Islam mencoba untuk melukis dia – orang yang melegitimasi al-taqiyya (kebohongan yang sah) dan menyarankan pengikutnya untuk istirahat gandum mereka jika yang akan memberikan hasil yang lebih baik, tidak terlalu diandalkan. Sebuah bernubuat tentang dirinya dalam Alkitab sangat akan menunjukkan sesuatu.
  2. Dan: Jika tidak ada bernubuat tentang dirinya baik di PL dan PB itu berarti bahwa ada kesalahan serius dalam Quran, dan tidak bisa dibuat / diturunkan / dihormati di Surga oleh dewa – – – dan jika ada ada Allah yang terlibat, Islam adalah agama dan dibuat Muhammad penipu dan penipu.

Karena ini mereka harus menemukan bernubuat tentang dirinya di kedua PL dan PB – tidak peduli bagaimana! – Itu jauh lebih baik untuk percaya pada Islam di argumen bengkok dan tidak valid, daripada mencoba untuk mencari tahu apakah Quran itu benar atau tidak.

Hanya ada dua tempat dalam Alkitab ulama benar-benar mencoba untuk membuktikan sesuatu: Bahwa kata “saudara” dalam 5. Mos. 18/15 dan 18/18 berarti “Arab” (saudara orang Yahudi), dan bahwa kata-kata Yesus bahwa para rasul akan mendapatkan Roh Kudus sebagai penolong dalam Injil setelah John pada kenyataannya adalah meramalkan tentang Muhammad 600 tahun kemudian. Ada poin lebih banyak, tetapi mereka bahkan sarjana Muslim mengakui lemah, dan mereka kebanyakan digunakan terhadap Muslim dan lain-lain dengan pengetahuan yang sebenarnya sedikit Alkitab, fakta sejarah, dan agama-agama yang terlibat.

Apa yang benar-benar yakin, adalah bahwa ada tempat dalam Alkitab adalah bernubuat yang jelas meramalkan bahwa Muhammad akan datang. Dan satu fakta bahwa adalah sebagai jelas adalah bahwa tidak ada yang jelas bernubuat tentang seorang nabi (per definisi Muhammad ada nabi – lihat bab tentang Muhammad) dari Saudi atau negara lain di daerah itu. Ada bahkan ada petunjuk yang jelas tentang hal ini dua hal hal.

Yang tersisa adalah beberapa titik di mana – dengan meregangkan imajinasi sedikit atau banyak – adalah mungkin untuk mengatakan “jika kita memahami hal ini dan hal ini begitu dan begitu, ini dapat dipahami seperti ini dan ini, dan mungkin berarti bahwa kita dapat melihat Muhammad dalam teks ini – paling tidak mungkin “. Sejauh ini argumen yang adil – tapi ingat masih merupakan klaim saja.

Tapi apa yang kemudian terjadi adalah bahwa mereka melompat dari mengklaim “ini adalah kemungkinan” untuk mengklaim bahwa “ini adalah sebuah fakta” tanpa bukti-bukti lagi, dokumentasi atau indicia – langkah logis benar-benar tidak valid, itu tentu saja membuat kesimpulan logis diklaim sebagai tidak valid . Kita melihat tiga alasan untuk ini omong kosong logis:

  1. Islam dan Muslim adalah / berada dalam memperbaiki: Seperti dikatakan di atas: Jika mereka tidak menemukan Muhammad di dalam Alkitab seperti Quran mengatakan dengan jelas dan lebih dari yang, ada sesuatu yang salah dengan Quran, dan kemudian tidak dibuat oleh seorang dewa , dan kemudian Muhammad – mau atau tidak mau – adalah ditipu (dengan kekuatan gelap berpakaian seperti malaikat Gabriel -?? atau dengan penyakit seperti TLE) atau penipu dan Islam yang dibuat agama.
  2. Adalah jauh lebih baik untuk hidup “aman” dalam agama mungkin ilusi, daripada untuk memeriksa apakah itu adalah kebenaran atau tidak – bahkan jika itu adalah fakta lebih lanjut bahwa jika salah, mungkin lebih baik untuk mengetahui di kehidupan ini dan memiliki kemungkinan untuk mencari agama yang benar (jika salah satunya memang ada), daripada bangun di sesuatu yang sangat jauh dari surga Muslim di kehidupan berikutnya mungkin.
  3. Hal ini sangat sulit bagi seseorang untuk wajah yang fundamental fakta (dalam bentuk apapun) yang Anda telah mengambil untuk landasan dalam hidup dan di mana Anda sebagian atau benar-benar telah membangun hidup Anda di – hal yang Anda telah mengambil fakta-fakta jelas untuk semua Anda hidup, hanya karena itu adalah apa yang orang tua Anda dan yang lain di sekitar Anda percaya. Etis, moral dan intelektual salah – – – tapi mudah. Mengutip “Pesan dari Quran” sekali lagi (dalam hal ini diterjemahkan dari Swedia): “Karena satu ini pikir itu adalah masalah fakta bahwa pikiran materialistik berlaku hanya dan hanya karena itu adalah apa yang lebih tua percaya, dan setiap generasi baru tidak kritis menerima, tanpa mengajukan pertanyaan, untuk kepercayaan ascendants mereka. Fakta – – – menunjuk ke salah secara moral (atau lebih buruk) tindakan itu adalah untuk menerima klaim etis atau intelektual sebagai benar tanpa ada motif lain / alasan dari itu telah dilihat sebagai benar oleh generasi-generasi sebelumnya “. (Komentar 66 sampai surat 28).
  4. Muslim jarang dilatih dalam berpikir kritis dan logis – terlalu berbahaya bagi agama dan terlalu berbahaya untuk banyak rezim politik. Karena cara berpikir mereka kadang-kadang terjadi-bahaya dan salah – hanya melihat bagaimana teori konspirasi yang berkembang di negara-negara Muslim yang paling dan daerah, dan bukan sebagai “mungkin” tetapi sebagai “fakta yakin”.

Berikut adalah beberapa teori tentang mana untuk mencari Muhammad dalam Alkitab – diatur menurut mana titik-titik muncul dalam Alkitab. (Kami menggunakan New International Version – NIV – karena itu adalah terjemahan terbaru dan akibatnya mungkin yang paling dapat diandalkan, sebagai ilmu belajar sedikit lebih banyak tentang bahasa tua setiap tahun).

PERJANJIAN LAMA (PL).
Kejadian (. 1 Mos.) 17/20:

“Adapun Ismael, Aku (Yahweh *) telah mendengar Anda (Ibrahim *): Aku akan membuat dia berbuah dan akan sangat meningkatkan angka nya. Dia akan menjadi ayah dari dua belas penguasa, dan Aku akan membuatnya menjadi bangsa yang besar “. Ini beberapa Muslim panggilan pertama meramalkan tentang Muhammad dan bangsa besar Saudi. Tapi mereka menghilangkan menyebutkan bahwa meramalkan ini terpenuhi sudah beberapa generasi kemudian yang diceritakan dalam 1. Mos.25/13 – 16: “Inilah nama dari bani Ismail, yang terdaftar dalam urutan kelahiran mereka: – – – (12 nama *) – – -. Ini adalah anak-anak Ismael, dan ini adalah nama kedua belas suku penguasa sesuai dengan permukiman mereka dan kamp “. (Beberapa penerjemah mengatakan pangeran bukan penguasa, dan negara-negara bukan suku.)

Nah, di sini adalah 12 penguasa dan bangsa yang besar – 12 suku setelah semua kekuasaan berarti di negeri berpenduduk jarang. Tapi bagaimana umat Muslim dapat melihat Muhammad dalam hal ini, kita tidak tahu.

Kejadian (. 1 Mos.) 21/21:

“Sementara ia (Ismail *) berada di gurun Paran, ibunya punya istri baginya dari Mesir”. Paran ada di Semenanjung Sinai. Tapi ada juga tempat dengan nama dekat Mekkah (baik, sebenarnya itu Faran, tidak Paran, tetapi Islam terutama beralih ke menyebutnya Paran untuk alasan yang jelas – dan mereka hampir tidak pernah menyebutkan ini) – dan Muslim tidak mengatakan bahwa mungkin itu adalah Paran ini Alkitab berbicara tentang. Mereka hanya menyatakan bahwa nama itu membuktikan tempat ini, dan bahwa Paran di Sinai tidak ada alasan untuk dibicarakan. Hal ini seperti declearing bahwa Stalin dalam semua kebrutalan nya orang Amerika karena ada sebuah kota di Amerika Serikat bernama Moskow (benar-benar ada).

Tetapi ketika mereka mengutip Alkitab dan 1. Mos. dan menggunakannya untuk “bukti”, itu adalah sesuatu yang berbatasan ketidakjujuran yang sangat disukai tidak juga untuk menyebutkan 1. Mos. 25/18: “Nya (* Ismail) keturunan menetap di daerah dari Hawila sampai ke Syur, dekat perbatasan Mesir, saat Anda pergi ke arah Asyur.” Yang manakah tempat yang sangat alami, sebagai ibu Ismail, Hagar, berasal dari Mesir. Hal ini juga memudahkan baginya untuk menemukan seorang istri dari Mesir untuk anaknya, seperti Alkitab mengatakan dia – bahwa jauh di dalam semenanjung Arab, yang telah cukup tugas lain.

Alkitab – yang Muslim sendiri digunakan sebagai saksi dalam kasus ini – di sini membuktikan dengan kekuatan yang sama bahwa Ismael, ibunya dan keturunan-nya tidak ada hubungannya dengan Mekah atau Saudi Mesir. Mereka tinggal di rompi Sinai dekat perbatasan. (Untuk menjadi dekat perbatasan Mesir, itu harus di bagian barat dari Sinai). Sebenarnya ini juga memberikan satu bukti lagi – dari sumber dan tempat dalam Alkitab yang Muslim sendiri digunakan sebagai saksi yang menentukan – untuk itu semua cerita tentang Hagar dan Ismail tinggal di – dan untuk itu Abraham mengunjungi – Mekah, hanya adalah dibuat cerita. Ini juga sesuai dengan fakta bahwa Abraham untuk berjangka waktu lama tinggal di Sinai menurut Alkitab yang sama bahwa Islam di sini menggunakan untuk bukti diklaim. Dan itu cukup dekat Mt. Paran di Sinai.

Ulangan (. = 5 Mos.) 18/15 dan 18/18:

NB: Ini adalah salah satu dari dua “berat” poin menurut Islam – hanya “berat” satu dalam PL. (Yang lain adalah tentang Roh Kudus di NT)

Kedua – 5. Mos. 18/15 dan 18/18 – pada kenyataannya adalah sama dan identik, dan kami akan memperlakukan mereka seperti itu (Islam melakukan hal yang sama). Dalam 18/15 Yahweh berkata kepada orang-orang Yahudi melalui Musa: “Tuhan, Allahmu, akan dibangkitkan bagimu seorang nabi seperti aku (Musa) dari antara saudara-saudara Anda (* orang Yahudi ‘). Anda harus mendengarkan dia “. Dalam 18/18 Yahweh berkata kepada Musa: “Aku akan bangkit bagi mereka (orang Yahudi *) seorang nabi seperti kamu dari antara saudara-saudara mereka, dan ia akan mengatakan kepada mereka semua yang saya perintah dia.”

Dua ekspresi pusat menurut Islam, adalah “Anda / saudara mereka” dan “seorang nabi seperti kamu (Musa *)”. Kami mengambil satu titik pada suatu waktu:

“- – – / Anda mereka saudara – – -“.

Islam dan sebagian besar / semua muslim klaim ini adalah pidato kiasan (benar) dan harus arahkan ke Muhammad, karena dia (mengaku – lihat bab tentang Muhammad) yang diklaim sebagai keturunan seorang – bahkan keturunan langsung (seperti biasa bagi Islam tanpa sedikit dokumentasi) – Ibrahim dan Ismail – saudara Ishak – dan bahwa orang-orang Arab karena mereka (mengklaim) keturunan Ismail adalah saudara orang Yahudi (keturunan Ishak) – “itu adalah makna hanya mungkin”. Tapi:

  1. Saudara Kata (s) / saudara / persaudaraan digunakan dalam arti kiasan setidaknya 255 kali dalam Alkitab – termasuk beberapa 19 kali dalam 5.Mos. (Fakta yang jarang dan tidak pernah disebutkan oleh Muslim). Mereka – saudara (s) / saudara / persaudaraan – selalu berbicara tentang kelompok tertentu, (dan dengan hanya satu kasus borderline – dalam PB ada beberapa tempat di mana seluruh dunia termasuk (sebagai manusia – dan sebagai orang Kristen potensial)) – tentang Yahudi di PL dan Kristen dan / atau Yahudi di NT.
  2. Di PL itu selain selalu seperti yang disebutkan di atas digunakan hanya sesama tentang Yahudi – jelas dari konteks dan sering mengatakan langsung. Kami telah menemukan hanya 5 pengecualian, tetapi mungkin ada satu atau dua lagi. Dalam 1. Mos.13 / 8 Abraham menggunakan kata tersebut ke Lot (Lot dalam kenyataannya adalah keponakannya), di 1.Mos. 25/18 itu adalah mengatakan bahwa Ismael dan anak-anaknya dan dekat keturunan memilih menjadi bermusuhan terhadap anggota keluarga yang lain – kemudian Yahudi – walaupun mereka pada waktu itu terkait erat – saudara – (hal yang menjijikkan untuk dilakukan sesuai dengan etika yang masa lalu), dan di 4.Mos. 20/14, 5.Mos.2 / 2, dan 5.Mos. 2 / 8 itu digunakan tentang Edom (keturunan Esau, saudara Yakub).Orang-orang Yahudi setelah fashion diperhitungkan orang Edom menjadi (jauh) keluarga (sebagai kata keturunan setelah Esau, saudara Yakub, yang terakhir dari tiga patriarks Abraham, Isac dan Yakub, yang mulai sejarah Israel) – dan dengan demikian termasuk dalam yang lebih besar, kelompok tetapi pasti dan tertutup. Sebaliknya mereka tidak memperhitungkan Ismael sebagai saudara. Untuk satu hal ibu Ismail adalah seorang asing (dari Mesir). Untuk hal lain Ismail berada di luar perjanjian Yahweh dibuat ketika ia memperbaharui perjanjian dia telah dengan Abraham dan membuat perjanjian baru dengan anaknya Ishak (tapi Esau berada di dalam, sebagai anak dari Ishak) sebagaimana disebutkan dalam 1.Mos. 17/19-21: “Aku (TUHAN *) akan membuat perjanjian-Ku dengan dia (Ishak *) sebagai perjanjian yang kekal untuk keturunannya setelah dia. Dan untuk Ismael, Aku telah mendengar kamu: Aku pasti akan memberkati dia – – – Tapi perjanjian saya, saya akan mendirikan dengan Ishak – – -. “Untuk ketiga Arab mengklaim Ismael yang kemudian menjadi orang-orang Arab, hidup begitu jauh bahwa hubungan bahkan untuk alasan alami adalah semua kecuali terputus. Untuk keempat dan lebih buruk: The Ismael memilih untuk menjadi musuh orang Yahudi – 1.Mos. 25/18: “Dan mereka (* Ismael) hidup dalam permusuhan terhadap semua saudara mereka” – melihat beberapa baris lebih lanjut di titik ini. Dan untuk kelima dan mungkin yang paling penting selain berada di luar perjanjian: Ismael dan ibunya diusir dari keluarga dan suku (yang dengan mudah dapat menjelaskan permusuhan mereka, tetapi semua yang sama itu permusuhan pada saat keselamatan orang dan keluarga terutama tergantung pada kekuatan keluarga yang – dan tidak peduli mereka diusir dari suku yang menjadi Israel 2 generasi berikutnya).

    Semua lain waktu kata itu digunakan tentang sesama Yahudi.

  3. Dalam semua kasus yang disebutkan beberapa pengecualian batas nama bagian yang berlawanan yang ditentukan, sedangkan Musa sangat jelas tidak menentukan bahwa saudara ia berbicara tentang dalam 18/15 dan 18/18 tidak Yahudi – sebaliknya jelas untuk siapa pun yang tidak dibebani dengan angan-angan yang kuat atau perlu putus asa, bahwa ia sedang berbicara dengan dan tentang Yahudi dan menggunakan ekspresi yang paling biasa bagi orang Yahudi sesama.
  4. Dalam PB kata juga selalu (dengan pengecualian yang disebutkan pada butir 1 di atas) digunakan tentang kawan-kawan dalam grup – baik sesama Yahudi atau sesama Kristen.
  5. Tidak ada satu tempat pun di seluruh Alkitab dimana orang-orang Arab yang disebutkan sebagai saudara atau bahkan sebagai saudara yang lebih jauh. Dengan pengecualian tunggal 1.Mos. 25/18 di mana kata tersebut digunakan untuk menekankan kelakuan buruk orang Ismael ‘(lihat butir 2 di atas) ini juga berlaku untuk mengklaim nenek moyang orang Arab.
  6. Saudara Kata (s) / saudara / persaudaraan juga digunakan secara kiasan dalam Quran – setidaknya 32 kali – dan Al Qur’an mengikuti saja aturan yang sama dengan Alkitab: Brothers akan menjadi milik grup – Muslim untuk Muslim (dewa atau tuhan kurang ), Arab untuk orang Arab, orang-orang suku dalam suku, (bahkan Lot / Luth mereka mencoba untuk berpura-pura milik penduduk setempat), yang buruk untuk yang buruk. Bahkan satu dan waktu tunggal dimana orang Yahudi jelas disebutkan (59/11) dalam hubungan ini tidak dikatakan bahwa orang Arab atau Muslim adalah saudara orang Yahudi, tetapi bahwa orang-orang munafik (tidak ada spesifikasi kebangsaan, jadi mungkin semua orang munafik) adalah saudara orang Yahudi (milik grup “yang buruk”). Tidak satu waktu tunggal maka dikatakan atau bahkan mengisyaratkan bahwa bangsa Arab adalah saudara orang Yahudi. Bahkan A no Muslim pernah menyebutkan (dan sedikit tahu).
  7. Arab Saudi dan disebutkan beberapa kali dalam PL, f. ex. 2. Kronik 9 / 14 dan 22 / 1, 21/13 Yesaya, Yeremia 25/24, Yehezkiel 30 / 5. Mereka selalu disebutkan dalam kata-kata netral – seperti membayar upeti kepada Raja Salomo – atau pada sambungan negatif, f. ex. musuh. sebagai Bukan satu tempat yang ada mengatakan atau mengisyaratkan apa-apa tentang hubungan, belum lagi kekerabatan dan sama sekali bukan koma tentang persaudaraan -. Untuk beberapa alasan lain atau Muslim tidak pernah menyebutkan hal ini, baik tetapi kemudian tentu saja lebih penting untuk menang debat daripada mencari tahu apa yang benar. Setelah semua-al taqiyya – yang halal kebohongan – adalah baik hak dan kewajiban bagi umat Islam ketika datang untuk membela atau mempromosikan agama. Agama yang mereka percaya karena lain percaya di dalamnya dan telah memberitahu mereka untuk percaya pada dari iman buta – – – karena yang lain percaya dari fait buta, dan para ulama dan lainnya tidak mau mempertanyakan keyakinan mereka dan mereka kecil atau besar platform kekuasaan.
  8. Muslim mengklaim – seperti biasa tanpa dokumentasi – bahwa Quran adalah firman Allah, dan bahwa Muhammad dengan demikian berbicara kata-kata dewa, yang merupakan salah satu kriteria (ia rindu pada orang lain – lihat di bawah) untuk menjadi Nabi Musa berbicara tentang (f. ex Yeremia 1 / 9 di samping 5.. Mos. 18/15 dan 18/18-19). Ini bisa benar – – – jika Islam membuktikan bahwa Quran benar-benar adalah dari tuhan (sebenarnya semua kesalahan dan titik yang salah lainnya membuktikan 100% bahwa itu bukan berasal dari dewa – dewa tidak akan melakukan sebuah pekerjaan menyesal). Selain: Bahkan jika itu benar bahwa mereka adalah kata-kata dewa, itu hanya akan menjadi kriteria, bukan bukti – banyak nabi Yahudi berbicara kata-kata dewa, baik menurut Alkitab dan Quran, tetapi mereka bukanlah Nabi Musa berbicara tentang. Muslim menyajikan klaim belum terbukti dalam kemenangan seperti bukti.
  9. Muslim juga menolak dalam sambungan yang dua ayat ini dikatakan. Mereka sendiri memberitahu orang lain secara tegas bahwa Anda tidak dapat mengambil ayat – atau lebih – dari Quran dan membuat kesimpulan atau pernyataan dari yang – permintaan standar dari setiap muslim, terutama ketika ia bertemu dengan argumen yang sulit untuk menjawab, cara terakhir sering digunakan keluar . Tapi untuk sendiri aturan yang tidak valid dan mereka mengutip dua ayat dari 5.Mos. sangat banyak keluar dari konteks.Karena konteksnya jelas mengatakan bahwa Musa berbicara dengan dan tentang orang-orang Yahudi, dan ayat-ayat 18/1-2 bahkan menentukan siapa “saudara” itu – ia telah menggunakan kata yang sama hanya beberapa detik sebelumnya dalam pidato yang sama ke orang yang sama dan dalam konteks yang sama: Suku Lewi “mempunyai warisan tidak dari antara saudara mereka (= yang 11 suku lain *). Tuhan (Yahweh *) adalah warisan mereka (mereka harus menjadi imam dan harus dibayar untuk * itu) – – – “. Lalu detik kemudian ia menggunakan kata yang sama tanpa menentukan bahwa sekarang ia berbicara tentang saudara-saudara lainnya (yang ia harus tidak membingungkan pendengar jika ia bermaksud Arab atau Israel, atau orang lain) – karena alasan sederhana bahwa ia terus berbicara tentang 11 suku-suku yang sama (dengan cara: Yesus berasal dari suku Yehuda).
  10. Ada konteks lebih: Musa berbicara tentang seorang nabi. Muhammad pada kenyataannya bukan seorang nabi. Nabi adalah seseorang dengan koneksi yang cukup dekat dengan dewa, sehingga dewa mengatakan dirinya atau memberitahu dirinya tentang masa depan dengan topik tuhan ingin manusia tahu. (Untuk lebih spesifik: Seorang nabi bernubuat membuat Dia membuat bernubuat begitu sering dan / atau lebih yang penting bahwa bernubuat adalah bagian ditandai dari misinya Dan dia setidaknya sebagian besar membuat ramalan yang benar – jika tidak, ia adalah seorang nabi palsu..). Ini adalah karunia bernubuat. Tidak ada yang adalah seorang nabi yang nyata tanpa karunia bisa dipaksa untuk membuat bernubuat /. Seorang utusan, mungkin, atau banyak hal lain, tapi Anda bukan nabi sejati kecuali Anda mampu membuat bernubuat.Muhammad tidak memiliki karunia itu. Hal ini sangat jelas dari Al-Qur’an bahwa ia tidak memiliki hadiah, tidak pernah diklaim atau pura-pura memilikinya – tidak satu kali pun di seluruh buku.

    Oh, ada beberapa kali sesuai dengan tradisi, ketika hal yang dikatakannya, kemudian datang yang benar, dan juga beberapa pep-talk yang selalu optimis dan dilengkapi true jika salah satu berhasil dalam apa yang berusaha untuk melakukan. Hal ini seperti itu dengan orang yang berbicara banyak – pep-talk dan lain berbicara – yang alt setidaknya beberapa hal telah menjadi kenyataan karena alasan statistik sederhana – dan sisanya kebanyakan dilupakan. Namun hal utama adalah:

    1. Mereka tidak pernah diklaim sebagai bernubuat ketika mereka berkata.
    2. Muhammad tidak pernah mengaku memiliki karunia dapat melakukan bernubuat.
    3. Muhammad hanya “dipinjam” / mencuri mengenakan dan terkesan judul, dia bukan nabi sejati. Dia bahkan tidak berpura-pura menjadi seorang nabi – ia hanya digunakan judul.

    Dan ketika dia pada kenyataannya tidak Nabi – bahkan tidak pura-pura a – ia tidak bisa menjadi nabi Musa menceritakan tentang masa depan. (Kita tahu di sana ada “lembut” definisi yang adalah seorang nabi, seperti “orang yang berbicara atas nama dewa” – itu adalah judul yang mengagumkan dan banyak ingin menggunakannya Tetapi seorang nabi yang sebenarnya harus mampu membuat bernubuat. ).

  11. Lalu ada 5.Mos. 18/20 – tetangga sebelah-pintu untuk 18/18 Islam penting: “Tetapi seorang nabi yang menganggap untuk berbicara dalam nama apapun saya tidak menyuruh dia untuk mengatakan, atau seorang nabi yang berbicara atas nama allah lain, harus dihukum mati “Ini adalah kriteria untuk singling keluar nabi-nabi palsu.. Dalam terkenal dan terkenal nya “Satanic Verses” Muhammad mempromosikan tiga dewi pagan al-Lat, al-Uzza dan Manat – 3 putri dari dewa pagan utama Arab al-Lah (dewa yang sama bahwa Muhammad berganti nama menjadi Allah). Untuk mempromosikan dewi kafir pasti adalah sesuatu Yahweh telah “tidak menyuruh dia untuk mengatakan”. Dan mempromosikan dewi pagan berarti Muhammad juga tidak bisa berbicara atas nama Allah saat itu, tetapi dalam nama pagan al-Lah – dewa lain.Menurut ayat ini – dalam bab yang sama bahwa Islam adalah menggunakan sebagai bukti yang kuat dan dapat diandalkan – itu seperti yang Anda lihat adalah didokumentasikan bahwa menurut definisi Muhammad adalah nabi palsu (juga f. ex semua yang salah dalam dokumen Quran tersebut. yang sama). Dan tidak ada nabi palsu bisa menjadi Nabi Musa berbicara tentang. Hal yang sama untuk “nabi tidak nyata”.
  12. Dan satu konteks yang lebih adil detik kemudian dalam pidato yang sama Musa (5.Mos 18/21.). Musa berkata: “Jika apa yang seorang nabi menyatakan dalam nama Tuhan (Yahweh *) tidak terjadi atau menjadi kenyataan, itu adalah pesan Tuhan tidak berbicara”. Muhammad tidak pernah bahkan membuat bernubuat nyata dan banyak apa yang dia katakan lagi dalam Quran, pura-pura mengulangi kata-kata dewa, paling jelas adalah tidak benar – hanya melihat semua fakta keliru dan semua hal yang salah lainnya dalam buku ini. Menurut 5.Mos. 18/21 (ayat lain dalam Alkitab tidak pernah menyebutkan Muslim) ini membuktikan – di atas bukti lainnya – yang tidak ada nabi Muhammad. Akibatnya juga untuk alasan ini ia tidak bisa menjadi Nabi Musa berbicara tentang.
  13. Seperti yang disebutkan kata “saudara” dll digunakan berkali-kali dalam Alkitab. Bahkan digunakan dalam kalimat yang sama persis di sedikitnya satu lagi untuk kasus Israel penting, dan oleh orang yang sama, Musa, dan berbicara ke orang yang sama – orang Yahudi. 5.Mos. 17/15: “- – – pastikan untuk mengangkat raja atasmu Tuhanmu, Allahmu (Yahweh *) memilih. Ia harus dari antara saudara sendiri. Jangan letakkan atas kamu, orang yang bukan saudara Israel “Satu ayat lebih dan satu konteks yang lebih umat Islam tidak pernah menyebutkan -. Itu diizinkan untuk menebak mengapa. Tidak ada komentar lebih lanjut yang diperlukan.

Kesimpulan – dan itu sangat jelas sebuah kesimpulan bahwa tidak perlu menekankan bahwa itu adalah satu-satunya yang secara logis mungkin: Ayat-ayat ini tidak ada hubungannya dengan Muhammad – itu hanya merupakan Musa berbicara kepada orang-orang tentang orang-orangnya. Bahkan setiap dari beberapa poin di atas membuktikan bahwa 100% – belum lagi ketika satu mengambil semua bersama-sama.

Kesimpulan lain jelas: Islam telah menggunakan “memetik cherry” dari garis mereka bisa menggunakan, menghilangkan bagian dari konteks yang sama yang membuktikan klaim mereka yang salah, dan dari memutar kata dan konteks sedikit untuk sampai pada klaim yang mereka cari.

Ulangan (5 Mos..) 18/15 + 18/18 lanjutan:

“- – – Seorang nabi seperti aku (Musa *) – – -” / “- – – seorang nabi seperti kamu (Musa *) – – -.”

Muslim mengklaim bahwa ada begitu banyak persamaan antara Musa dan Muhammad, bahwa Muhammad telah menjadi nabi Musa berbicara tentang. Dan bahwa ada begitu banyak perbedaan antara Musa dan Yesus yang tidak dapat Yesus.

Masalahnya adalah bahwa apa pun dua orang yang Anda pilih di seluruh dunia ini dan melalui setiap saat – memilih dua Anda inginkan – Anda akan menemukan persamaan dan Anda akan menemukan perbedaan (meskipun itu adalah ciri khas bahwa Islam hanya mencari kesamaan antara Musa dan Muhammad , dan untuk perbedaan antara Musa dan Yesus – mereka tidak mencoba untuk mencari tahu apa yang benar, hanya untuk mendapatkan jawaban yang mereka butuhkan) persamaan dan perbedaan tersebut mungkin menarik, tetapi mereka tidak memiliki nilai sebagai bukti itu mereka tidak “sinus. qua non “- fakta yang membuat jawaban lainnya mustahil.

Berikut adalah dua kata utama: “nabi” dan “Musa”. Tetapi kata utama adalah “nabi” – “Musa” hanya untuk perbandingan atau mengukur. Dan tentu saja perdebatan Muslim ukuran, bukan kata dasar – bijaksana dari mereka, karena Muhammad bukanlah seorang nabi yang sesungguhnya (lihat bab tentang Muhammad). Ya, ia bahkan tidak berpura-pura memiliki karunia seorang nabi (lihat bagian sebelumnya di atas) – ia hanya “dipinjam” yang terkesan judul. Mungkin dia adalah seorang utusan bagi seseorang atau sesuatu, tetapi tidak ada nabi sejati.

Dan hal untuk membandingkan jika Anda ingin membandingkan satu nabi dengan yang lain, adalah jika dia adalah baik dan kuat dalam membuat bernubuat – dan bernubuat benar – seperti yang lain. Muhammad jelas di sini jatuh benar-benar, karena ia tidak memiliki karunia itu sama sekali tentang. Dan orang – tidak peduli seberapa karismatik – yang sebenarnya tidak bisa nabi, bukan menjadi nabi Musa berbicara.

(Di sisi lain Yesus dapat Kedua sesuai dengan Quran dan Alkitab ia adalah seorang nabi setidaknya sama besar seperti Musa -.. Bahkan jika Yesus tempat hadis dalam 2 ans Musa di Surga 5.).

Semua detail lainnya pada kenyataannya tanpa bunga dalam hal ini karena ini adalah “sine qua non”. Sisanya hanya udara panas begitu banyak.

J PS kecil: Dalam Yohanes 5 / 46 Yesus berkata: “Jika Anda percaya Musa, Anda akan percaya padaku, karena dia menulis tentang saya”. Bahkan Quran menyatakan bahwa Yesus adalah seorang nabi yang berbicara kebenaran.

Ulangan (5.Mos.) 33 / 2:

“Tuhan (Yahweh / Allah *) datang dari Sinai dan terbit atas mereka dari Seir, ia bersinar keluar dari Gunung Paran. Ia datang dengan tak terhitung banyaknya orang-orang kudus dari selatan – – “Ini bukan Yahweh, menurut beberapa orang Arab, namun Muhammad dan prajurit nya -.. Meskipun ini:

  1. Muhammad tidak pernah berada di Sinai – setidaknya tidak setelah ia mendapat “berjuta” dari pengikut (kemungkinan besar tidak pernah kecuali hal itu sebelum ia mulai agama di 610 AD, dan tidak mengatakan ia pernah pergi ke sana).
  2. Hal yang sama berlaku untuk Seir -….. Tempat yang disebut beberapa kali dalam Pentateuch dalam PL (f. ex Bilangan (4 Mos) 10/12, 12/16, 13 / 3, 13/26 dan 5 Mos 1 / 1) sebagai tempat di mana orang Edom menetap dekat Laut Mati. Muhammad hampir tidak pernah pergi ke sana, kecuali mungkin ia melewatinya dalam perjalanan ke Syria ketika bekerja pada kafilah di tahun lebih muda, dan beberapa Muslim kemudian mengatakan itu merujuk kepada Raja Daud memenangkan pertempuran di suatu tempat dengan nama / sama serupa – – – tetapi dalam 5. Mos. 33 / 2 itu adalah Musa yang berbicara, dan ia hidup 100-200 tahun yang lalu dan tidak pernah mendengar tentang pertempuran itu. (Beberapa juga ingin untuk menjadi desa Sa’ir dekat Yerusalem, tetapi Musa tidak pernah masuk Palestina – dan juga tidak tenda ia digunakan untuk sebuah kuil, di mana ia telah kontak dengan dewa-nya – tersebut (dewa bukan nabi – yang Tuhan dalam Alkitab selalu berarti Yahweh / Allah) yang datang “dari Sinai dan Logout dan Paran).
  3. Dan sama juga berlaku untuk Mt. Paran – sebuah gunung dan daerah di Sinai. Gunung ini Muslim memang telah “pindah” ke Arab, dekat Mekah (sebuah gunung dan daerah dengan nama yang mirip – Faran, tetapi kebanyakan umat Islam sekarang mengklaim nama itu Paran), tetapi sampai sekarang kami belum membaca ilmuwan nyata yang ada di keraguan: The Mt. Paran berada di Sinai. Gunung ini dan daerah disebutkan berkali-kali dalam Alkitab (4 Mos.10/12, 12/16, 13 / 3,. 13/26, 5. Mos. 1 / 1) dan ilmu pengetahuan seperti dikatakan tidak diragukan. (Kita dapat menambahkan bahwa Yahweh menurut Alkitab, di Sinai menyatakan diriNya sendiri kepada orang Yahudi dan kepada Musa sebagai kolom asap di siang hari dan satu api / cahaya oleh malam Dia juga bisa bersinar di malam hari dari Mt. Paran.. Muslim ingin itu berarti bahwa agama bersinar Muhammad dari gunung dengan nama serupa di dekat Mekah – tapi baik Muhammad maupun Islam memiliki hubungan khusus untuk gunung itu, belum lagi bahwa Israel di Sinai tidak akan dapat melihat apakah dia bersinar dari mt Faran di Arabia Maaf -.. Muslim akan harus membawa bukti-bukti, bukan klaim saja).

Nama “Bozra” disebutkan terkadang – tidak hadir hari Basra, tapi Al-Busairah di Edom, di selatan Laut Mati.

Dan seperti berkata: Kata “Tuhan” dalam Alkitab selalu berarti Tuhan / Yahweh (atau di NT kadang-kadang Yesus) – dan Muhammad ada Tuhan dan tidak ada Yesus. Juga karena ini tidak mungkin dapat Muhammad yang dimaksudkan – dalam PL kata “Tuhan” selalu dan tanpa pengecualian berarti Yahwe.

Ada juga penafsiran lain: Bahwa itu semua adalah simbolik. Dalam hal ini “datang dari Sinai” berarti penampilan Musa – tetapi kalimat yang benar-benar berbunyi “Tuhan datang dari Sinai”, dan dalam PL istilah “Tuhan” selalu dan tanpa kecuali berarti Tuhan / Yahweh. Itu adalah Yahweh yang datang dari Sinai – tidak mungkin salah paham bahwa – – – tidak kecuali jika Anda benar-benar ingin.

Muslim lain mengklaim bahwa “Tuhan datang dari Sinai” merujuk pada wahyu dari dewa datang dari Sinai. Tetapi untuk menggabungkan dan baris berikutnya dengan klaim yang kemudian Seir merujuk kepada Raja Daud memenangkan pertempuran tempat bernama Seir tidak memberi makna – untuk berbicara tentang wahyu dan kemudian memiliki pertempuran – sesuatu yang sama sekali berbeda – di tengah kisah , adalah tidak masuk akal. Terutama sebagai teks dalam kenyataannya adalah Yahweh yang “sadar atas mereka dari Seir”, dan bahkan lebih dari itu, seperti maka dikatakan untuk mengubah simbolis lagi: Paran adalah calimed untuk melambangkan Muhammad.

Akibatnya beberapa umat Islam (f. ex. Badawi) mengklaim bahwa garis “dan sadar atas mereka dari Seir” merujuk pada penampilan Yesus. Sinai kemudian mengacu pada penampilan Musa, Seir ke penampakan Yesus (dan garis samping bersinar Muhammad dan agamanya) – dalam kasus Seir harus mengacu ke desa Sa’ir dekat Yerusalem, menurut mereka, karena jelas bahwa Yesus tidak pernah dikunjungi atau memiliki hubungan lain dengan gunung dan daerah Seir. Yang bahkan tidak masuk akal, sebagai tempat Alkitab banyak menggambarkan Seir sebagai daerah mana Edom (keturunan Esau) tinggal, dan mereka tinggal jauh di selatan Yerusalem – sangat jauh.

Seperti yang mungkin Anda duga, semua ini hanyalah salah satu berantakan dugaan, “iklan gadaian” proposal dan angan-angan untuk mendapatkan “hak” jawaban, bukan mencari kebenaran.

Yang terakhir ini tiga baris yang membentuk meramalkan diklaim Muhammad, adalah “- – – dia (Yahweh * – subjek satunya yang disebut) bersinar keluar dari Gunung Paran”. Hanya ada satu makna mungkin untuk ini menurut beberapa Muslim – juga di sini biasanya bukan Islam, tetapi beberapa Muslim – dan itu adalah bahwa kemuliaan Allah bersinar dalam bentuk agama yang mulia Muhammad dari Paran (atau Faran) di Arabia.

Ini hampir selalu adalah mungkin untuk membuat cerita figuratif dari yang literal – Muslim adalah pakar pada itu, karena itu adalah mereka yang normal parit pertahanan terakhir untuk hampir segala sesuatu yang salah dalam Quran – hal yang digunakan untuk menjadi kebenaran polos, beralih ke kiasan atau serupa segera sebagai realitas atau ilmu pengetahuan membuktikan bahwa itu salah, “dan alegori harus dipahami secara berbeda dan benar jika kita memahami seperti ini dan ini”.

Di sini Musa mengingatkan orang Yahudi tentang bagaimana Yahweh – dalam inkarnasi, sebuah kolom asap pada siang hari dan satu api / cahaya oleh malam menurut Alkitab – menemani mereka dari Sinai (sebuah gunung di semenanjung Sinai di mana orang-orang Yahudi berhenti untuk beberapa waktu pada perjalanan mereka dari Mesir) melalui Seir (lain gunung dan daerah juga pada semenanjung Sinai) dan kadang-kadang sepanjang rute antara bersinar tempat-tempat lain di malam hari dari Mt. Paran (juga sebuah gunung dan daerah di semenanjung Sinai).

Namun seperti deskripsi fakta tidak membuktikan Muhammad, dan umat Islam perlu bukti. – Kemudian membuat keluar perumpamaan itu dan “memahami” dengan cara yang Anda sukai – – – dan seperti biasa bagi umat Islam hanya didasarkan pada klaim yang tidak berdokumen. Dan memutar fakta yang cukup untuk mendapatkan jawaban yang Anda butuhkan.

Tapi masalahnya adalah bahwa beberapa kali juga Paran disebutkan dalam Alkitab (lihat butir 3 di paruh pertama bagian ini). Menurut Alkitab tidak benar-benar jelas persis di mana itu – terjemahan yang berbeda memberikan 2 lokasi mungkin (dekat Laut Merah atau dekat sungai Yordan dan beberapa hari berjalan kaki dari gunung Seir – yang membuat lokasi Laut Merah kemungkinan besar, sebagai gunung yang ada di barat Sinai). Tetapi benar-benar jelas bahwa itu sepanjang rute Yahudi diikuti setelah Mesir, dan mereka hidup di dalam dan berbaris melalui Sinai, tanpa satu referensi tunggal untuk Saudi sama sekali -.. Tidak sampai di bawah Raja Salomo sekitar 200 tahun kemudian (2 Taw 9 / 14).

Dan sebenarnya: Jika sudah benar bahwa Musa telah berbaris semua nya minimal 2 juta orang (600ooo laki-laki + perempuan dan anak-anak menurut Alkitab) dan segala hewan mereka semua jalan melalui padang pasir gersang di semenanjung Arab semua jalan ke bawah Paran atau Faran dekat Mekkah di Arabia dan kemudian dengan cara yang panas dan kering sama back-percaya jika Anda ingin – ini 3 baris hanya mengingatkan orang-orang Yahudi pada manifestasi bahwa Yahweh telah bersama-sama dengan mereka sepanjang jalan dari Mesir sampai Palestina (Musa dibuat ini pidato “timur Yordan” (5 Mos 1 / 5..) yang berarti dekat perbatasan Palestina – “pada tahun keempat puluh” (5 Mos 1 / 3..), yang berarti tak lama sebelum ia meninggal dan Yosua memimpin orang-orang Yahudi ke Israel di masa depan). Semua cerita bercerita tentang “Tuhan”, dan “Tuhan” pengecualian = witout Yahweh dalam PL. Jika Islam masih bersikeras, mereka harus produse sejumlah bukti-bukti, tidak hanya mengklaim toilet.

Mazmur 45/2-5:

“Pedang sandang Anda pada sisi Anda, ya satu perkasa; pakaian diri dengan kemegahan dan keagungan. Dalam perjalanan keagungan Anda sebagainya kemenangan atas nama kebenaran, kerendahan hati dan kebenaran; membiarkan tangan kanan Anda menampilkan perbuatan awesome. Biarkan anak panah tajam menembus hati musuh raja – – – “.

Ini adalah Muhammad naik untuk perang dan pertempuran, kata Muslim.

Tapi mengatakan, mereka untuk beberapa alasan atau lainnya menghilangkan ayat 45 / 1, bahwa Sorong bahwa ini adalah bernyanyi seseorang untuk beberapa raja – “aku membaca ayat saya untuk raja” – dan Muhammad adalah raja no. Dan anehnya mereka juga menghilangkan ayat 6, yang menunjukkan bahwa salah satu penyanyi yang meminta untuk membunuh musuh raja, dan “satu perkasa” itu adalah untuk “naik sebagainya kemenangan”, adalah Tuhan / Yahweh.

Muhammad ada Tuhan. Dan patut dipertanyakan jika orang yang mencuri dan berbohong / patah sumpah, diperkosa, diperbudak, disiksa, diperas, dibunuh, dan menghasut untuk membenci dan penindasan, belum lagi terpaku dirinya untuk Tuhan sebagai platform nya kekuasaan, naik sebagainya ” atas nama kebenaran, kerendahan hati dan kebenaran “.

Mazmur 149 / 6 – 7:

“Semoga memuji Tuhan dalam mulut mereka dan pedang bermata dua di tangan mereka, untuk menimbulkan balas dendam pada bangsa dan hukuman pada orang – – -.”

Ini pasti adalah Muhammad dan anak buahnya! – – Menurut beberapa Muslim. Tapi kenapa mereka melewatkan ayat 2 yang mengatakan bahwa ini adalah orang Yahudi memuji tuhan mereka (Yahweh) dan raja mereka – mungkin Daud atau Salomo:? “Mari bersukacita Israel dalam mereka Maker (Yahweh *); membiarkan rakyat Sion bersukacita mereka king – – – “.

Muhammad sudah sangat sedikit hubungannya dengan Sion dan sedikit dipuji oleh Israel.

Kidung Agung (Kidung Agung) 5 / 16:

Ini adalah lagu cinta – hampir satu duet antara seorang wanita (Sang Kekasih) dan manusia (Bawah), tetapi dengan beberapa baris di sana-sini dari “teman”. Mungkin bagian paling puitis di seluruh Alkitab. Dalam pasal 5, ayat 16 perempuan bernyanyi: “Mulutnya manis sendiri, ia sama sekali indah. Ini adalah kekasih saya, ini adalah teman saya, hai putri-putri Yerusalem “. Dengan Salomo terlibat, secara alami terjadi di Yerusalem.

Kata Ibrani untuk “sama sekali indah” adalah “machmad”. Muslim menyatakan bahwa hal itu dapat diterjemahkan ke “pujian” = Ahmad = Muhammad (= yang memuji satu) dan merupakan bukti bagi Muhammad dalam Alkitab. (Anda akan PERNAH menemukan seorang ilmuwan dari setiap jenis ilmu pengetahuan yang akan menerima bahwa kemungkinan bukti = Tidak ada orang cerdas lain yang wajar baik..) Dan bahwa arti sebenarnya dari garis adalah: “Mulutnya manis sendiri, dia adalah Muhammad . Ini adalah kekasih saya, ini adalah teman saya, hai putri-putri Yerusalem “.

Tapi:

  1. Ayat 1/5-6 mengatakan dia adalah seorang wanita gelap. Hal ini dikenal hanya satu perempuan gelap di harem Muhammad – yang Marieh selir. Tapi dia adalah seorang budak dari Mesir, bukan seorang perempuan dari Yerusalem.
  2. Hal ini sangat jelas dari beberapa tempat di lagu yang ini terjadi di Yerusalem. Muhammad tidak pernah mengunjungi Yerusalem – dan jelas bukan kaya setelah istri pertamanya Kadiah meninggal dan ia bisa pergi mencari perempuan.
  3. Ayat 3 / 7, 3 / 9, 3 / 11, dan 8 / 12 mengatakan dengan jelas bahwa hal ini terjadi pada saat Raja Salomo – beberapa 1600 tahun sebelum Muhammad.
  4. Ayat 8 mengatakan bahwa perempuan itu dari Lebanon. Tak satu pun dari istri Muhammad berasal dari Libanon, sejauh kita telah dapat mengetahui.

Sebenarnya titik 3 sendirian cukup untuk membuktikan Muhammad tidak terlibat: beberapa 1600 tahun sebelum dia adalah waktu yang lama.

Juga: Kata “machmad” muncul 13 kali dalam PL. (Kings 20 / 6, 2 Tawarikh 36/19, 64/11 Yesaya, Lamentation 1 / 19, 1 / 11, 2 / 4, Yehezkiel 24/16, 24/21, 24/25, Hosea 9 / 6, 9 / 16, Joel 3 / 5 + sini). Bursa kata untuk Muhammad, dan mendapatkan beberapa prosa yang aneh – atau puisi. Argumen hanya terbuat. Muslim selalu menekankan bahwa membaca Al-Quran, Anda tidak dapat memilih kalimat di sana-sini – Anda harus melihat gambaran lengkap untuk mendapatkan hak makna. Tapi mereka terlalu sering melakukan sebaliknya diri; jika memutar dari sebuah kata atau kalimat yang diambil dari cerita yang lengkap dapat digunakan untuk membangun makna yang mereka inginkan.

Yesaya 1 / 7:

“Ketika ia (Carilah di menara *) melihat kereta dengan tim kuda, pengendara pada keledai atau pengendara pada unta, hendaklah ia waspada, penuh waspada.”

Ini harus bernubuat tentang kedatangan Muhammad, Muslim mengatakan – meskipun jarang cendekiawan Muslim berbicara kepada orang-orang terpelajar. Ini f. ex. bisa menjadi satu juta orang lain.

Dan ayat 9 mengatakan mengapa sarjana jarang berbicara tentang hal ini forMuhammadin “bukti” Alkitab: Yang datang adalah pengungsi dari Babel – hampir tidak ada Muhammad di antara mereka. Apalagi Babel jatuh 1000 tahun sebelum Muhammad.

Yesaya 21/13-15:

Satu terjemahan, diambil dari halaman Islam di Internet (NB: Ini juga mungkin benar, bahkan jika NIV menerjemahkannya agak berbeda – Ibrani tua memiliki titik lemah yang sama seperti Arab tua di bahwa mereka terutama hanya menulis konsonan, yang – seperti di Arab dan f.ex. Quran – berarti bahwa mungkin ada interpretasi yang berbeda beberapa tempat Dalam kasus seperti NIV biasanya menggunakan interpretasi yang paling umum dalam teks, dan menyebutkan alternatif dalam catatan kaki)..

“Beban atas Arab. Di hutan Arabia kamu akan menginap, perusahaan perjalanan hai hai Dedanim. Penduduk dari tanah Tema membawakan air kepadanya yang haus, Mereka dicegah dengan roti mereka bahwa melarikan diri. Karena mereka melarikan diri dari pedang, Dari pedang terhunus, dan dari busur bengkok, dan dari grievousness perang “. (Ini sebenarnya adalah Raja James Version, tetapi sebagai NIV adalah terjemahan jauh lebih muda dan akibatnya terbuat dari pengetahuan yang lebih baik tentang bahasa tua, maka kemungkinan NIV lebih tepat dari KJV).

NIV terjemahan:

“Para kafilah dari Dedanites, yang berkemah di tebal Saudi, membawa air untuk haus, Anda yang tinggal di Tema, membawa makanan untuk para buronan. Mereka lari dari pedang, dari pedang terhunus, dari busur bengkok dan dari kesehatan pertempuran. “

Ini disangkal adalah meramalkan tentang Muhammad! beberapa umat Islam mengatakan. Tidak ada penerbangan terkenal lain di Arabia, dan karena itu TELAH harus tentang dia.

Tapi:

  1. Tidak ada yang mengatakan itu adalah tentang penerbangan terkenal – itu mungkin telah tentang beberapa konflik lebih lokal, meskipun cukup penting bagi para korban. Juga lihat titik tepat di bawah.
  2. Ayat 21 / 9 – hanya beberapa baris sebelum Islam yang mengutip – mengatakan episode ini ada hubungannya dengan jatuhnya Babel – suatu fakta bahwa umat Islam mudah “lupa” – sesuatu yang terjadi lebih dari 1000 tahun sebelum Muhammad. Sekarang nama Babel sering digunakan sebagai ungkapan untuk sebuah komunitas yang buruk atau merosot, tapi bahkan jika Anda di sini mengatakan bahwa Babel merupakan suku Quraish dan Mekah, tidak cocok, karena Muhammad tidak lari karena jatuhnya Mekah. Mekah dan Quraisy masih sangat kuat ketika Muhammad lari 622 Masehi.
  3. Para pengungsi yang melarikan diri dari perang. Muhammad tidak melarikan diri dari perang, tapi dari penganiayaan.
  4. Kita tahu bahwa Muhammad tidak mengunjungi wilayah Tema selama penerbangan – itu jauh terlalu jauh di utara (sekitar 400 km utara Mekkah dan lebih dari 300 km utara Madinah, sedangkan Muhammad mengikuti yang agak langsung meskipun kemari-dan-sana ( untuk menghindari rute penganiaya) antara Mekah dan Madinah). Anehnya Muslim tidak pernah menyebutkan hal ini, meskipun setidaknya sarjana mereka tahu itu sangat baik.
  5. Fakta penting di sini: Yesaya hidup dan menulis selama masa Asyur. Orang Asyur mulai Invasi Saudi dalam 732 SM – juga merupakan fakta cendekiawan Muslim tahu dengan sangat baik. Yesaya hanya menulis tentang dan membuat bernubuat tentang perang yang akan datang.
  6. Satu fakta penting lagi: Bingkai waktu! – Bahkan satu lagi fakta cendekiawan Muslim tahu, tapi darah dingin menghilangkan dalam rangka memutar informasi: Ayat-ayat berikutnya (21/16-17) dari Yesaya melanjutkan: “Ini adalah apa yang Tuhan (Yahweh *) mengatakan kepada saya: “Dalam satu tahun, sebagai seorang hamba terikat kontrak akan menghitung, semua kemegahan dari Kedar akan berakhir. Yang selamat dari pemanah tersebut, para prajurit dari Kedar, akan “sedikit. Ini dia langsung mengatakan bahwa bernubuat ini harus dipenuhi dalam waktu satu tahun – bukan 1300 tahun kemudian dan tentang Muhammad.

Untuk cherry-memilih beberapa baris yang bisa diputar untuk memberikan jawaban yang Anda inginkan jika Anda meregangkan imajinasi Anda cukup, dan kemudian menghilangkan garis sebelum menceritakan berbicara tentang sesuatu yang sama sekali yang berbeda, dan berikutnya baris yang sangat yang membuktikan apa yang Anda katakan adalah kebohongan – hanya ada satu ungkapan untuk itu: Ketidakjujuran:. Nah, satu atau dua Al-taqiyya (kebohongan yang sah) dan Kitman (kebenaran halal-setengah) – ekspresi anda hanya menemukan dalam Islam dari agama-agama besar. (Adapun al-taqiyya dan Kitman: lihat bab tentang al-taqiyya).

Yesaya 53:

Ini terlalu panjang untuk mengutip, tetapi beberapa Muslim yakin orang tersebut adalah Muhammad. Membaca bab – itu adalah sekitar setengah halaman – dan tertawa (atau menangis). Orang ini tidak memiliki kesamaan dengan Muhammad – f. ex. ayat 9: “- ia telah melakukan kekerasan tidak, juga tidak ada penipuan dalam mulutnya.” Muhammad adalah seorang pembunuh massal, pemerkosaan dan panglima perang dan salah satu slogan adalah: “Perang adalah penipuan” menurut Ibnu Ishaq.

Tetapi deskripsi mungkin cocok Yesus.

Yesaya 63:

Ini terlalu panjang untuk dikutip. Tapi Muslim mengatakan satu perkasa jelas adalah Muhammad. Tapi membacanya – itu adalah Tuhan / Yahweh berbicara kepada dan tentang orang-orang Israel!

Muhammad jadi pasti ada dewa – Yahweh dan sama sekali tidak.

Habakuk 3 / 3:

“Tuhan datang dari Teman, Yang Mahakudus dari Gunung Paran”.

Sekarang baik Alkitab dan ilmu pengetahuan mengatakan Gunung Paran berada di Sinai. Namun Islam mengatakan dekat Mekkah meskipun nama yang benar dari gunung menurut sumber Muslim adalah Faran, dan kemudian Yang Mahakudus – dewa – harus berarti Allah dan Teman harus menunjukkan Islam. Tapi Teman disebutkan lebih banyak tempat dalam Alkitab, dan Teman bukan yang terbaik tempat:

Dalam Yeremia 49 / 7: Yahweh bertanya “Apakah tidak ada kebijaksanaan lagi di Teman?” (Nah, jika satu orang sarkastik orang bisa sepakat bahwa Teman harus berarti Islam).

Dalam Yeremia 49/20 – 22 Yahweh mengatakan: “Karena itu, mendengar apa yang Tuhan (Yahweh *) telah direncanakan terhadap Edom, apa yang ia bertujuan terhadap mereka yang tinggal di Teman: Kaum muda kawanan domba akan diseret pergi, ia (Yahweh *) benar-benar akan menghancurkan kandang mereka sendiri karena mereka. – – – Pada hari itu hati para prajurit Edom akan menjadi seperti hati seorang wanita tenaga kerja “.

Jelas bahwa Teman adalah tempat di Edom (dekat Laut Mati) dengan padang rumput dan banyak lagi – itu bukan agama. Tetapi jelas bahwa hal itu akan hancur – mungkin cocok bagaimanapun Islam?

Dalam Yehezkiel 25/13 TUHAN mengatakan dia akan meletakkan limbah Edom (dekat Laut Mati), termasuk tempat Teman.

Dalam Amos 1 / 12 TUHAN berkata: “Aku akan mengirim api ke Teman”. Ini jelas adalah tempat – desa atau kota – bukan agama (Sulit untuk mengirim api ke ide).

Dalam Obaja, ayat 9 TUHAN berkata: “prajurit Anda, hai Teman, akan ketakutan dan di pegunungan Esau (Edom *) akan ditebang pembantaian karena kekerasan Anda terhadap saudaramu Yakub”. Islam memiliki satu mereka dapat mengatakan adalah saudara dari Ishak (Ismael, tapi tidak ada yang adalah saudara dari Yakub kecuali Esau (Ismael tidak Jacob’d adik) – dan selain jika Teman adalah Islam, pihak Muslim telah mati sekarang – ” ditebang di pembantaian “.

Sebenarnya apa-apa tentang ini cocok sejarah Islam.

Dan untuk membuat cerita panjang pendek: Alkitab menunjukkan bahwa Teman adalah sebuah kota dekat Yerikho. Dan dalam kasus tidak dapat memiliki telah Islam – sejarah sama sekali berbeda.

Hagai 2 / 7:

Yahweh berkata: “Aku akan menggoncangkan semua bangsa, dan keinginan dari semua bangsa akan datang – – -“. Dalam bahasa Arab “keinginan dari semua bangsa” = “Hemdah” = “yang memuji satu” yang semantik = Muhammad. (Akar adalah verba Hamada yang merupakan akar dari banyak kata sebenarnya). Tapi tetap saja kata-kata tidak bebas dipertukarkan – tidak ada Muslim akan memanggil Muhammad Hamada – – – kecuali ketika mereka di sini mencari “bukti” untuk “nabi” mereka – bukti-bukti mereka mahal butuhkan, karena mereka tidak memilikinya.

Dalam Surah 1, ayat 2: “Puji (al-Hamadi (dari Hamada)) bagi Allah” – Anda akan dilempari batu jika Anda mengatakan bahwa Hamada / Hemdah = Muhammad dan berkata “Muhammad bagi Allah”. Dalam Daniel 11/37 satu memiliki “Dia (raja *) akan menunjukkan tidak memperhatikan para dewa nenek moyangnya atau untuk (* dewa) salah satu yang diinginkan (Hemdah *) oleh perempuan – – -“. Cobalah untuk mengubah Hamda untuk Muhammad di sini – dan campuran Muhammad dengan dewa pagan!

Bahkan jika akar dari kata-kata adalah sama (Arab sering memiliki akar kata yang terdiri dari 3 konsonan, dan kemudian dengan mengisi dengan vokal yang berbeda mereka mendapatkan kata-kata yang berbeda dan arti yang berbeda), kata-kata yang tidak bebas dipertukarkan – kecuali bila berkeinginan memutar dari akar kata dan kata-kata dapat memberikan “bukti” untuk kontak ilahi Muhammad.

PERJANJIAN BARU (NT).

Dalam Perjanjian Baru, situasi bahkan lebih sulit untuk Islam – ada ayat-ayat lebih sedikit yang mungkin untuk memutar berarti meramalkan tentang Muhammad. Dan bahkan klaim utama perlu banyak memutar fakta untuk sampai pada jawaban yang mereka inginkan dan sangat membutuhkan karena Quran menyatakan bahwa Muhammad juga diramalkan dalam Injil – Injil. (QS. 7 / 157 dan f.ex. surah 61 / 6). Hal yang sama berlaku untuk Hadis – mereka jelas menyatakan bahwa ia disebutkan dalam Alkitab.

Juga di sini kita akan mengatur klaim sesuai dengan apa suksesi ayat-ayat yang relevan ada di Alkitab.

John 1/19-23:

“Sekarang ini (Yohanes Pembaptis *) kesaksian Yohanes ketika orang Yahudi dari Yerusalem mengutus beberapa imam dan orang Lewi (dari suku Lewi – suku imam *) untuk menanyakan siapa dia. (20) Dia tidak gagal untuk mengaku, tapi mengakui secara bebas, ‘Aku bukan Kristus (Mesias *). ” Mereka bertanya kepadanya, ‘Lalu siapa kamu? Apakah engkau Elia? ” Dia berkata, “Aku tidak.” “Apakah kau Nabi itu?” Dia menjawab, ‘Tidak’ Akhirnya mereka berkata, “Siapakah engkau? Berilah kami jawaban untuk mengambil kembali kepada mereka yang mengutus kami. Apa katamu tentang dirimu sendiri? ” Yohanes menjawab dalam kata-kata nabi Yesaya, “Akulah suara orang yang memanggil di padang gurun, ‘Membuat lurus jalan bagi Tuhan””.

Nah, ini harus tentang Muhammad – suara di gurun dan “jalan lurus” (sebuah ekspresi sering digunakan oleh Muhammad)! Ini meskipun semua sisanya adalah tentang Yesus dan menyatakan keilahian dan harus terletak – ini sepotong kecil ceri terpilih harus benar, menurut beberapa Muslim.

Tapi bagaimana mungkin Yohanes Pembaptis – utusan bagi Yesus, dan dia yang menyatakan keilahian Yesus ‘- “membuat jalan lurus untuk Muhammad” sekitar 580 tahun kemudian? – Tanpa sekali bahkan memberikan petunjuk tentang Saudi atau apa? Tidak ada hubungan antara dua mana saja. Salah.

Dan akhirnya: Seperti yang telah disebutkan sebelum kata “Tuhan” digunakan dalam Alkitab sebagai nama untuk “orang” religius mengacu SELALU DAN TANPA PENGECUALIAN untuk Yahweh atau (kadang-kadang) Yesus. Tidak ada pengecualian dari aturan ini.

John 14/15-26 dan 16/7-8:

Sebagai dua bagian dari Injil setelah John (Yohanes 14/15-26 dan 16/7-8) sangat penting untuk klaim utama dari Islam, kita pertama kutipan ini panjang penuh. (Kata-kata yang ditandai * ditambahkan oleh kami untuk klarifikasi):

John 14/15-26:

“(15) Jika engkau mengasihi Aku (Yesus *), kamu akan menuruti segala perintah-Ku (16) Dan Aku akan minta kepada Bapa (Yahweh *), dan ia akan memberi Anda (para murid *) Pembimbing lain (bahasa Yunani:. Parakletos *) untuk bersama Anda selamanya – (17) Roh kebenaran (salah satu dari sedikitnya 5 nama untuk ini * Roh) Dunia tidak dapat menerima Dia, karena mereka tidak melihatnya ataupun mengenal dia Tapi kau kenal dia, untuk.. dia tinggal bersama Anda (tapi tidak di dalam kamu *) dan dia akan ada di dalam kamu (setelahnya *) (18) Aku. tidak akan meninggalkan engkau (para murid *) sebagai anak yatim, saya akan datang kepada Anda. (19) Sebelum panjang dunia tidak akan melihat saya lagi, tetapi Anda akan melihat saya Karena saya hidup, Anda juga akan hidup.. (20) Pada hari itu (ketika Konselor datang *) Anda (* murid) akan menyadari bahwa Aku di dalam Bapa-Ku, dan kamu di dalam Aku, dan Aku di dalam kamu (21) Barangsiapa memegang perintah-Ku dan melakukannya, dialah adalah orang yang mengasihi Aku. Dia yang mengasihi saya akan dicintai oleh Bapa-Ku, dan Aku juga akan mengasihi dia dan menunjukkan. diriku kepadanya (22) Kemudian Yudas (bukan Yudas Iskariot) berkata, * tapi, Tuhan, mengapa Anda berniat untuk menunjukkan diri Anda kepada kami dan tidak kepada dunia? “(23) Yesus menjawab,” Jika seorang mengasihi saya, dia. akan mematuhi mengajar saya Bapa-Ku akan mengasihi dia, dan kami akan datang kepadanya dan membuat rumah kita dengan dia (24) Dia yang tidak mengasihi Aku tidak akan menuruti firman-Ku Kata-kata yang Anda dengar tidak saya sendiri;.. mereka berasal. kepada Bapa yang mengutus Aku (= itu dalam realitas adalah Yahweh yang berbicara *) (25) Semua ini saya telah berbicara saat masih bersama Anda (26) Tetapi Konselor (Parakletos *), Roh Kudus, siapa. Bapa akan mengirimkan nama-Ku, akan mengajarkan segala sesuatu dan akan mengingatkan Anda tentang semua yang saya katakan kepada Anda. “

John 16/7-8:

(7) “Tetapi Aku (Isa *) memberitahu Anda (para murid *) kebenaran: Ini adalah untuk Anda baik saya akan pergi. Kecuali aku pergi, yang Konselor (Parakletos *) tidak akan datang kepada Anda, tetapi jika aku pergi, aku akan mengirim dia untuk Anda. (8) Ketika ia datang, ia akan menghukum dunia bersalah dalam hal dosa dan kebenaran dan penghakiman – – -. “

Klaim dari Islam adalah bahwa Penasihat (Parakletos = pembantu, councelor, penasihat) John di sini berbicara tentang adalah Muhammad. Dia berbicara tentang seorang nabi masa depan, kata mereka, dan tidak ada alternatif lain selain Muhammad. Untuk membuat klaim yang menempel, mereka mengklaim bahwa kata “Parakletos” adalah salah dieja – itu pasti akan menjadi “periklytos” (seperti biasa untuk Islam mereka bahkan tidak mencoba memproduksi dokumentasi atas tuntutan tersebut, meskipun ada ribuan dokumen lama) . “Periklytos” mungkin diterjemahkan ke bahasa Aram – bahasa Aram, bukan Arab – dan satu mendapatkan kata Mawhamana, yang dapat diterjemahkan ke Ahmad atau Muhammad di Arab.

Menyedihkan.

Dan lebih buruk: Kata yang digunakan dalam Suryani (bahasa yang digunakan oleh gereja di daerah itu pada saat Muhammad dan sebelumnya) adalah “menahhemana”. Ini “jelas” pada kenyataannya berarti “mawhemana” dan merupakan salah ejaan Muslim berkata. Dan itu merujuk kepada Muhammad yang mereka katakan.

Hal aneh adalah bahwa Syria “menahhemana” berarti “‘pemberi kehidupan’ dan ‘orang yang bangkit dari antara orang mati’ terutama” (Profesor A. Guillaume dalam “The Life of Muhammad”,, 2007 halaman 104). Kemudian orang-orang yang bangkit dari kematian dan memberi mereka hidup? Dan yang bangkit dari kematian sendiri? – Tidak Muhammad, tetapi Yesus. Ironi?

Nah, periklytos berarti “yang mulia” atau “memuji satu” – dan Islam melonjak pada kata ini, karena nama Ahmad – bentuk lain dari nama Arab Muhammad, yang juga terlihat agak mirip dengan Mawhamana – juga berarti “memuji satu “. Ini tanpa keraguan dan sangat jelas adalah bernubuat tentang Muhammad! – Masalahnya adalah untuk menjelaskannya. Dan satu-satunya cara mungkin adalah dengan membuat beberapa tikungan, termasuk mengklaim bahwa semua naskah tua itu kata dieja salah. Ini HARUS menjadi sekitar Muhammad – jika tidak ada alasan lain, maka karena Quran mengatakan ia disebutkan juga dalam Injil, dan tidak ada kemungkinan riil lainnya. (Juga: Dikatakan bahwa nama asli Muhammad adalah Amin – dari ibunya nama Amina – dan bahwa nama Muhammad datang kemudian Jika ini benar, mana yang membawa pernyataan ini?.)

Tapi:

  1. Muhammad ada nabi sejati (dia tidak memiliki karunia bernubuat – dia bahkan tidak berpura-pura memilikinya atau mengklaim memilikinya – lihat bab tentang Muhammad). Dia hanya “dipinjam” yang judul begitu sarat dengan makna dan prestise.
  2. Kata “Parakletos” Anda akan menemukan beberapa tempat di dalam Alkitab. Kata “Periklytos” tidak ada di manapun di buku itu – tidak satu tempat tunggal. Salah kecuali terbukti benar.
  3. Ada ribuan naskah kuno dari sebelum Muhammad (610 AD – awal karirnya). Kita telah melihat nomor sampai 50ooo, tetapi kemungkinan besar ada beberapa naskah yang relevan 13ooo atau fragmen. Beberapa bahkan adalah naskah-naskah atau fragmen dari Injil – juga di sini kita telah melihat nomor yang berbeda (sampai 5ooo), tetapi tampaknya beberapa 300 adalah salah satu benar dan bahwa beberapa 70 yang lengkap atau cukup lengkap. Ini termasuk f. ex. Codex Sinaiticus dan Codex Alexandrinus di Museum British, London. Kata “periklytos” tidak digunakan dalam salah satu dari mereka – tidak satu kali pun. Selain itu ada sejumlah besar naskah kuno dengan referensi Alkitab. Juga di sini Anda akan menemukan nomor yang berbeda, tapi tampaknya beberapa 30ooo adalah yang benar. Dalam tidak satu pun dari mereka, Anda akan menemukan kata “periklytos” sebagai referensi atau kutipan dari Alkitab hanya. Ia tidak dan tidak ada dalam Alkitab di mana saja atau kapan saja. (Sebuah bukti baik ekstra untuk yang ini benar, adalah bahwa jika telah ada, Islam telah berteriak ke surga suci tentang hal ini – tapi mereka diam, kecuali untuk mereka gigih dan – seperti biasa – didokumentasikan claims.Well tidak, mereka waguely menyebutkan yang counsil di Nicaea (sekarang Iznik di Turki) pada 325 AD, tetapi bahkan jika sudah benar, itu tidak menjelaskan mengapa semua naskah yang lebih tua dari 325 AD juga diklaim sebagai “salah” – dan falcified dalam begitu pintar cara bahwa ilmu pengetahuan modern bahkan tidak dapat menemukan jejak pemalsuan:. buruk yang agends lengkap untuk coouncil yang dikenal, dan tidak ada petunjuk tentang keinginan untuk mengubah isi dari teks:. (Selain Bagaimana Anda membuat perubahan teks-teks Alkitab uskup -? atau ayat perubahan ayatollas dalam Quran)?
    1. Agenda dewan di Nicaea pada 325 SM menurut Wikipedia:The Arian (kelompok sesat *) pertanyaan tentang hubungan antara Allah Bapa dan Yesus, yaitu adalah Bapa dan Anak satu-satunya tujuan atau juga satu di beilg.
    2. Tanggal perayaan Paskah pengamatan.
    3. Perpecahan Meletian.
    4. Validitas pembaptisan melalui bidah.
    5. Status murtad dalam penganiayaan di bawah Licinius.Seperti yang Anda lihat: Tak satu kata tentang perubahan dalam setiap teks Alkitab.
    6. Selain itu ada diumumkan 20 undang-undang gereja baru:
    7. 1. Larangan pengebirian diri.
    8. 2. Membentuk suatu istilah minimum untuk katekumen.
    9. 3. Larangan kehadiran rhe di rumah seorang ulama seorang wanita muda yang mungkin membawa dia di bawah suspition.
    10. 4. Penahbisan seorang uskup di hadapan sekurang-kurangnya 3 uskup provinsi dan konformasi oleh metropolitan.
    11. 5. Penyisihan 2 synodes provinsi yang akan dilaksanakan antara.
    12. 6. mengakui kewenangan luar biasa untuk patriark dari Alexandria dan Roma, untuk daerah masing-masing.
    13. 7. Pengakuan hak-hak kehormatan dari melihat Yerusalem.
    14. 8. Penyisihan perjanjian dengan Novationists.
    15. 9 – 14. Ketentuan untuk prosedur ringan terhadap penyimpangan selama penganiayaan di bawah Licinius (seorang kaisar *).
    16. 15 – 16. Larangan dari temoval para imam.
    17. 17. Larangan ursury antara ulama.
    18. 18. Precedence para uskup dan penatua sebelum diaken dalam menerima Komuni Kudus, Ekaristi.
    19. 19. Decleration dari ketidakabsahan Paulianheretics bu baptisan.
    20. 20. Larangan berlutut selama litutgy pada hari Minggu dan dalam 50 hari Eastertide (Pentakosta).
    21. Seperti yang Anda lihat: Tidak ada jejak perubahan teks dalam Alkitab. Seperti dikatakan sebelumnya: Untuk membuat uskup mainstream perubahan teks dalam Alkitab, hanya semudah membuat ayatollas mainstream perubahan teks dalam Quran – keduanya believeing ​​terlalu kuat dan keduanya terlalu konservatif untuk mengubah bahkan koma dalam Islam. Klaim hanya merupakan redicolous telinga siapa saja yang mengetahui sedikit tentang Nicea, tetapi hanya besarnya kemungkinan mereka miliki untuk klaim pemalsuan Alkitab yang mungkin terdengar tepat untuk tidak informasi – termasuk 99,9% dari Muslim. Tapi bahkan jika sudah benar, sudah tidak mungkin untuk falcify tanpa jejak semua naskah yang lebih tua dari 325 AD, dan sudah tidak mungkin untuk memalsukan semua manusctipts dari PL yang dimiliki oleh orang-orang Yahudi.
  4. Islam – dan Quran – sebagaimana disebutkan di atas klaim harus Alkitab dipalsukan (juga di banyak tempat lainnya). Mereka tidak menjelaskan bagaimana di hari tua dengan perjalanan lambat dan tidak ada komunikasi massa itu mungkin tidak hanya untuk memalsukan semua ribuan naskah tersebar di sebagian besar Eropa, Afrika Utara dan Asia, tetapi untuk membuat pemalsuan yang sama persis di tiap- setiap salah satu dari mereka. Kecuali Islam menjelaskan – kami bahkan tidak meminta bukti, tetapi hanya untuk penjelasan logis yang valid – kapan dan bagaimana ini dilakukan (hal itu tidak di Nicea – agenda dan perdebatan sebenarnya ada terlalu dikenal), hanya ada satu kesimpulan mungkin untuk membuat: Lain-al taqiyya (bohong halal). Hal ini bahkan lebih sehingga selain naskah-naskah tersebut, ada banyak dan banyak orang lain yang merujuk kepada Alkitab (beberapa 30ooo?), Dan juga di referensi ini tidak ada pada waktu satu referensi untuk “periclytos” – tidak satu pun . Bagaimana orang-orang yang bersalah jejak semua kertas dan memalsukan semuanya dengan cara yang persis sama mereka semua? Belum lagi: Bagaimana mereka menghapus kata “paracletos” dalam semua manuskrip + di 13ooo disebutkan di atas (yang dari mereka lebih tua dari 325 AD) dan masukkan “periklytos” sedemikian rupa sehingga ilmu pengetahuan modern unsble untuk melihat pemalsuan ?
  5. Sebuah bukti yang sangat baik untuk itu tidak ada pemalsuan seperti yang pernah forund, adalah kenyataan bahwa jika telah ditemukan di mana saja atau kapan saja, Islam telah diterbitkan dengan huruf kapital yang sangat. Tetapi ada apa-apa selain didokumentasikan klaim atau bahkan klaim bertentangan dengan dokumentasi – seperti klaim tentang pemalsuan selama dewan di Nicea.Dalam satu kata: Nonsence. Dan ilmu pengetahuan telah lama menunjukkan bahwa klaim Islam bahwa Alkitab adalah memalsukan salah. Jika umat Islam masih mengklaim sesuatu yang lain, mereka harus menghasilkan bukti-bukti (tidak hanya klaim murah).
  6. The “penjelasan” berikutnya satu bertemu adalah bahwa pria itu diterjemahkan dari bahasa Ibrani PB melakukan kesalahan dan menggunakan kata yang salah. Tapi NT pernah diterjemahkan – itu ditulis aslinya dalam bahasa Yunani!
  7. Sebuah paralel klaim ke titik di atas: kesalahan itu datang dari ejaan lengkap – Ibrani seperti Arab hanya menulis konsonan, dan kemudian pembaca harus dimasukkan ke dalam – atau menebak (salah satu masalah dengan Quran asli) – huruf hidup. Dua kata mempunyai konsonan yang sama: prklts. Tambahkan aaeo dan Anda mendapatkan Parakletos; menambahkan eiy.o dan Anda mendapatkan periklytos. Tapi sekali lagi: NT ditulis dalam bahasa Yunani, dan Yunani memiliki abjad lengkap – ini kemungkinan kesalahan sama sekali tidak ada dalam bahasa Yunani. Masalahnya juga tidak ada dalam bahasa Ibrani berbicara – hanya secara tertulis, dan penulis pertama tentu saja mengambil kata-kata – seperti diucapkan – dari kepala mereka sendiri. Kedua fakta-fakta ini sudah dikenal untuk sarjana Muslim, dan semua sama mereka mengatakan ini argumen untuk jemaat mereka kurang berpendidikan dan pendengar! Salah.
  8. Tapi semua sama penulis PB bisa membuat seperti kesalahan! Juga salah. Untuk satu hal yang ada sekitar belasan orang berbeda yang menulis NT – dan kemudian semua orang yang menggunakan kata, harus membuat saja kesalahan yang sama. Hanya mencoba untuk menjelaskan bahwa! Selain itu ada banyak orang yang mengerti baik yang dua bahasa – banyak orang Yahudi, seperti Yunani adalah bahasa kedua di Kekaisaran Romawi setelah Latin, dan sejumlah birokrat yang atau telah ditempatkan di Palestina untuk menyebutkan dua kelompok. Mereka akan cepat menemukan kesalahan serius dan berbisik tentang koreksi atau menjerit tentang kesalahan – tergantung apakah mereka teman atau musuh. Juga argumen ini dari umat Islam adalah salah.
  9. Kemudian kami kembali ke teks. Yesus berbicara kepada murid-murid-Nya dan menjanjikan mereka helper – sebuah Parakletos. Kalau itu berarti Muhammad, apa penolong dia bisa kepada murid-murid lebih dari 500 tahun setelah mereka sudah mati Islam klaim dari -!!?? Hanya dan hanya pertanyaan saja membunuh ini adalah sebuah ketidakmungkinan mutlak. Dan lebih buruk: ulama Islam mengetahui hal ini sangat baik. Sangat salah.
  10. “- – – Lain Penghibur (Parakletos / Periklytos?) – – -.” Untuk menggunakan Periklytos arti disini, berarti dalam kasus yang juga Yesus adalah Periklytos, karena yang baru akan datang, bukan Yesus. Tetapi Yesus tidak pernah disebut Periklytos – kata tidak ada di mana saja dalam Alkitab, tidak hari ini dan tidak di salah satu tulisan suci 13ooo beberapa lama yang relevan dan fragmen atau beberapa 30ooo referensi. Salah – kecuali Islam menghasilkan bukti (tapi punya satu ada, Islam telah menghasilkannya berabad-abad yang lalu).
  11. “- – – Tapi Anda (para murid *) mengenalnya (Penghibur *) – – -“. Tak satu pun dari para murid yang pernah tahu Muhammad – tapi mereka memiliki pengetahuan dari Roh, sebagaimana mereka telah sahabat Yesus. Salah.
  12. “- – – Karena ia (yang * Penghibur) tinggal dengan Anda – – -“. Hal ini tak berdaya cukup untuk mengatakan bahwa Muhammad tidak pernah tinggal bersama para murid. Salah pada supaya dengan kekuasaan ketiga.
  13. The “Parakletos” adalah untuk “bersamamu selamanya”. Muhammad dengan tidak ada yang selamanya – dia untuk satu hal yang lahir 550 tahun terlambat untuk menjadi “Parakletos” atau bahkan “periklytos” untuk murid, dan hal lain selama hal yang ia ada jauh dari selamanya. Salah.
  14. “Roh – – -“. The “Parakletos” adalah roh, bukan manusia. Muhammad di sini adalah salah.
  15. “Roh kebenaran – – -.” Orang yang dilembagakan “al-taqiyya” (kebohongan halal) dan “Kitman” (setengah kebenaran-halal) – dan dipraktekkan sendiri, orang yang dilembagakan yang sumpah bahkan bisa rusak jika itu memberikan hasil yang lebih baik (meskipun Anda harus memberikan sesuatu kemudian Allah sebagai alasan sesuai dengan Quran, jika Anda memiliki berarti sumpah) – dan dipraktekkan sendiri, orang yang memiliki sebagai slogan bahwa “Perang adalah penipuan / pengkhianatan “(Ibnu Ishaq), bahwa manusia begitu juga, tidak memiliki banyak kontak dengan” Roh kebenaran “. Salah juga karena ini.
  16. “Dunia – – – tidak melihat dia – – -“. Tidak ada manusia – Muhammad seperti – tidak terlihat (tapi roh mungkin). Salah.
  17. “- – – Ia – – – akan ada di dalam kamu – – -.” Untuk menjadi sembrono: Manusia hanya Muhammad pernah ada di, adalah banyak wanita. Salah.
  18. “Aku (Isa *) tidak akan meninggalkan Anda (para murid *) sebagai anak yatim – – -.” Mereka telah yatim selama sisa hidup mereka jika mereka harus menunggu Muhammad 500-600 tahun kemudian. Salah.
  19. “Pada hari (ketika Parakletos datang *) Anda (* murid) akan menyadari – – -.” Pada hari kedatangan Penghibur / Parakletos jelas adalah hari dalam kehidupan para murid – Muhammad tidak. Salah satu bukti lagi untuk klaim bahwa Islam adalah salah.
  20. Islam mengatakan: Hal ini tidak bisa Roh Kudus yang Parakletos, karena jelas bahwa Roh Kudus sudah ada di sana, dan Yesus berbicara tentang sesuatu yang harus datang. Tentu saja semangat itu di dalam dan sekitar Yesus – dan sekitar para murid – setidaknya kadang-kadang. Tetapi Yesus mengatakan bahwa itu harus di dalamnya dan bagian dari mereka, yang tidak pernah sebelumnya. Itulah yang terjadi pada hari-hari Pantekosta, menurut Alkitab – para murid dipenuhi dengan Roh Kudus, yang cukup situasi yang baru. Argumen tidak valid. Salah.
  21. Islam mengatakan: Hal ini tidak bisa telah tentang Roh Kudus, karena Yesus menceritakan tentang Roh Kebenaran. Tetapi dalam semua PB terdapat hanya satu semangat khusus terhubung ke Yahwe. Hanya satu. Tidak ada kesalahan mungkin. Salah argumen. Juga lihat paragraf berikut tepat di bawah.
  22. Islam mengatakan: Roh Kudus dan Roh kebenaran adalah dua makhluk yang berbeda – mereka bahkan memiliki nama yang berbeda! – Dan Allah memiliki 99 nama (tapi tidak ada 99 dewa menurut Islam), Muhammad, beberapa Yesus beberapa, manusia paling banyak dua atau tiga. Roh memiliki setidaknya 5 nama yang berbeda (Roh Kudus, Roh Kebenaran, Roh Kudus, Roh Allah ans hanya Roh). Selain itu: Lihat titik tepat di atas. Bukti tidak valid.
  23. Islam mengatakan: Tetapi mereka tidak bisa sama dengan nama “Roh Kudus” adalah neutrum (yg tak ada kelamin), sedangkan nama “Roh Kebenaran” adalah masculinum (laki-laki). Salah, tetapi ini lebih mudah untuk menunjukkan dengan tata bahasa dari bahasa lain, sebagai nomina hanya memiliki satu gender gramatikal dalam bahasa Inggris. Ambil kata “ein Mädchen” Jerman (cewek). Partikel “ein” menunjukkan bahwa kata gramatikal adalah masculinum (femininum / wanita: “eine”), tetapi seorang gadis yang sangat jelas adalah femininum. Atau mengambil Atlantik kapal tua yang baik “Ratu Elisabeth”. Dalam Norwegia dia adalah “Baat ein” (perahu ukuran ada) dan “ein” juga di Norwegia masculinum. Tapi dia juga adalah “telegram skip” (kapal). Tetapi partikel “telegram” berarti neutrum / yg tak ada kelamin. Dan selanjutnya dia “ei skute” (kata lain untuk kapal). Dan “ei” berarti femininum / jenis kelamin perempuan. Yah, bahkan di Inggris yang baik lama “Ratu Elisabeth” dalam realitas tanpa seks atau jenis kelamin. Tapi gramatikal itu (kapal) biasanya adalah “dia” juga di Inggris. Jenis kelamin gramatikal kata benda tidak cukup bukti untuk real – seks atau jenis kelamin yang sedang atau hal belakang kata benda – jika ada. Sebuah indikasi, ya sering. Sebuah bukti, tidak.
  24. Satu komentar relevan dari Kisah 1/4-5: Yesus berkata kepada murid-murid-Nya lama sebelum kenaikannya ke surga: “Jangan tinggalkan Yerusalem, tetapi menunggu hadiah (Penghibur / Parakletos *) Bapa (Yahweh *) berjanji, yang Anda telah mendengar saya berbicara tentang. Sebab Yohanes membaptis dengan air, tetapi dalam beberapa hari kamu akan dibaptis dengan Roh Kudus “.
    1. Penghibur harus datang “dalam beberapa hari”. Muhammad datang sekitar 577 tahun kemudian (tahun ini terjadi 33 AD (atau beberapa tahun sebelumnya jika tahun internasional adalah beberapa – 4 sampai 6 – akhir tahun) – Muhammad mulai berkhotbah di 610 AD).
    2. Disini Yesus memanggil Roh Roh Kudus. Tak lama sebelum ia menyebutnya Roh Kebenaran – dan dia berbicara tentang semangat yang sama, karena (seperti kata sebelumnya) hanya ada satu roh tunggal dalam seluruh PB dan seluruh Alkitab tersambung ke Yahwe. Bukti lain untuk apa yang dikatakan di atas – – – dan untuk yang kedua nama berarti sama.

Ada indikasi lebih / bukti dalam Alkitab untuk bahwa Penghibur adalah Roh Kudus dan untuk itu Penghibur tidak dapat Muhammad – hanya ada terlalu banyak ayat-ayat dalam Alkitab bahwa “berbenturan” dengan klaim itu. Tapi apa yang kita tulis di atas jauh lebih dari cukup untuk menolak klaim dari Muslim dan dari Islam.

Maaf untuk semua penjelasan ini, tapi ada klaim begitu banyak untuk bertemu, dan semuanya harus dijawab.

Hanya 2 lebih komentar:

  1. Alkitab adalah sebuah buku besar – copy kita NIV lebih dari 700 halaman dengan cetak sangat kecil. Dalam buku besar tidak mungkin untuk tidak menemukan beberapa kata yang terlihat mirip dengan beberapa kata atau kata dalam bahasa lain yang diberikan – atau setidaknya dapat diberikan kemiripan dengan memutar beberapa. Tapi ini sangat jauh dari sana untuk menggunakan dangkal atau bahkan twisted + dangkal kesamaan yang tampaknya sebagai bukti – setidaknya dalam debat jujur. Ada juga perbedaan antara kemungkinan dan bukti. Dan bahkan lebih jadi jika Anda jujur ​​mencoba untuk menemukan apa yang benar. (Tapi kemudian Islam “tahu” apa yang benar dan pergi keluar semua untuk menemukan “bukti” – dengan cara apapun yang diperlukan seringkali keyakinan buta dan ketidakjujuran lebih baik daripada mencoba untuk mencari tahu apa yang benar dan apa yang tidak.).
  2. Jika orang-orang Kristen pertama diharapkan nabi lain nantinya, untuk satu hal mereka telah menjalani kehidupan mereka berbeda (exprcting Yesus untuk kembali dalam beberapa bulan atau beberapa tahun, mereka direncanakan dan hidup sesuai – jika mereka mengharapkan nabi lain Sementara itu, mereka telah merencanakan untuk menunggu lebih lama), dan bahkan lebih: Teks-teks dalam PB – terutama dalam surat-surat – telah berbeda.

Tapi terlepas dari semua kata di atas, ada dalam kenyataannya hanya merupakan satu atau beberapa fakta yang perlu Anda membunuh kenyataan dalam klaim – bahwa ayat-ayat dalam PB meramalkan Nabi Muhammad:

  1. Muhammad ada nabi sejati – ia tidak memiliki karunia bernubuat nyata, dan bahkan tidak mengklaim dirinya sendiri ia berpura-pura bahwa ot karunia untuk memilikinya. Dia hanya “dipinjam” sebuah mengesankan dan judul mengesankan. Dan karena ia tidak nabi sejati – seorang utusan bagi seseorang atau sesuatu yang mungkin, tapi tidak ada nabi – dia tentu saja bukan nabi yang Musa berbicara tentang. (Yesus tidak pernah berbicara tentang nabi lain nantinya – ada tempat di seluruh PB)
  2. Yesus menjanjikan murid-Nya seorang penolong di hari som. Muhammad hidup 600 tahun kemudian – ia tidak dapat membantu mereka.
  3. The Parakletos / Konselor tak terlihat dan berada dalam para murid. Muhammad tidak tak terlihat, atau dalam para murid.

Pendek dan sederhana dan to the point. (Ingat bahwa ketika seseorang perlu banyak kata dan banyak argumen untuk membuktikan sesuatu yang sederhana, alasannya sering bahwa dia memimpin Anda dengan hidung, sehingga Anda tidak akan melihat kesalahan atau logika tidak valid di sana-sini. Anda sering bertemu Muslim menggunakan teknik yang .

TAPI IS MUHAMMAD DALAM ALKITAB SEMUA SAMA?

ALTERNATIF BLACK.

Ada gigih, argumentasi non-agama untuk bahwa Muhammad dan Islam dalam kenyataannya merupakan kekuatan supranatural gelap. Kami tidak akan memasuki debat ini berat, tetapi ada dua alasan mengapa kami tidak dapat menyingkirkan kecurigaan dalam pikiran kita, dan dua alasan yang sama membuat tidak mungkin dan tidak bertanggung jawab belum lagi kemungkinan:

  1. Jika beberapa kekuatan gelap – f. ex. Iblis – berpakaian seperti Jibril, atau jika mereka bekerja di pikirannya – f. ex. dengan cara penyakit seperti TLE seperti BBC yang diusulkan (20 Maret 2003.) yang sering memberikan pengalaman religius seperti yang Muhammad – atau dalam mimpi, Muhammad tidak punya kesempatan untuk mendeteksi bahwa dia ditipu.
  2. Para berdarah dan tidak manusiawi surah dari Madinah yang mengubah Islam menjadi agama perang tidak manusiawi dan kasar itu menjadi – dan saat ini menurut Quran – untuk yang hidup secara ketat sesuai dengan bukan bagian dihapuskan dari Quran, yang didominasi oleh hanya surah dari Madinah – cocok setan jauh lebih baik daripada cocok dewa, baik murah hati.

Karena itu kami menyebutkan beberapa fakta:

  1. tempat beberapa Yesus mengatakan nabi palsu akan muncul, dan bahwa mereka akan menyesatkan banyak orang. Muhammad disangkal ada nabi sejati karena dia tidak memiliki karunia bernubuat – dan tidak ada orang lain telah menyebabkan begitu banyak ke sekte atau agama fundamental berdasarkan kebiadaban (penindasan, diskriminasi, kebencian, perbudakan, “yang baik dan halal” perkosaan, ” baik dan halal “mencuri / merampok,” yang baik dan halal “dan bahkan pelayanan terbaik kepada dewa (?), perang, untuk menyebutkan beberapa poin). Muhammad cocok gambar yang terlalu baik untuk kenyamanan.
  2. Rasul Paulus menyebutkan bahwa setan kadang-kadang menyamar dirinya sebagai malaikat terang. Muhammad bertemu dengan seorang malaikat terang – Gabriel – – – atau seseorang atau sesuatu yang menyamar seperti Gabriel.
  3. Paulus juga mengatakan bahwa waktu akan memberikan mengindahkan “doktrin-doktrin setan”. Seperti yang disebutkan di atas surah dari Madinah terlihat jauh lebih mirip doktrin dari setan daripada doktrin seperti dari yang baik dan murah hati dewa – belum lagi Satanic Verses.
  4. Paulus juga memprediksi bahwa waktu akan datang ketika orang-orang tidak akan mencari dan mendengarkan suara doktrin-doktrin, tetapi mendengarkan dongeng. Dan umat Islam terlalu banyak hari ini dan sebelum melakukan / tidak mencari kebenaran, tetapi hanya mencari (“bukti” untuk) apa yang mereka ingin dengar. Dan apakah kebetulan bahwa sebagian besar cerita dalam Quran didokumentasikan menjadi “dipinjam” dari dongeng, legenda dan dongeng? Bahkan sebagian besar yang tampaknya dari PL dan beberapa kelihatannya dari PL didokumentasikan dalam kenyataannya datang bukan dari Alkitab, tetapi dari terbuat cerita dan dongeng – suci apokrif dan legenda sering.

Jika Anda membaca Alkitab Anda akan menemukan banyak laporan yang lebih gelap, fakta dan bernubuat yang mungkin cocok Muhammad dan Islam.

Kami hanya menyebutkan ini.

Argumen yang berbeda:

Klaim:

“Dalam 1 Kejadian 12/1-3 janji yang dibuat kepada Abraham bahwa ia akan diberkati dan bahwa semua bangsa akan memberkati dia dan diberkati oleh-Nya Hanya keturunan Ismael -.. Muhammad dan Muslim – yang telah memenuhi janji yang seharusnya memberkati dia, karena mereka adalah orang-orang yang memberkati Abraham dengan berdoa bagi dia dan keluarganya Ergo ayat-ayat ini harus menunjukkan Muhammad.. “

Apa yang Alkitab benar-benar mengatakan:

“Tuhan (Yahweh *) telah berkata kepada Abram (kemudian Abraham *), ‘Tinggalkan negara Anda, hpushold ayahmu dan pergi ke tanah itu saya akan menunjukkan Anda Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar dan Aku akan memberkati engkau. Saya akan membuat nama Anda besar, dan Anda akan menjadi berkat Aku akan memberkati mereka yang memberkati engkau, dan siapapun yang mengutuk kamu, aku akan mengutuk,. dan semua bangsa di bumi akan diberkati melalui engkau ‘”Ini adalah Yahweh yang melakukan berkat. – ada tempat bicara tentang berkat orang tentang dirinya adalah setiap indikasi apa-apa. Kami menyebutkan bahwa untuk membuat argumen merupakan indikasi kurangnya argumen nyata.

Klaim:

“Musa dan Yesus adalah nabi nasional dan tidak bisa memenuhi Allah / janji Yahweh bahwa bangsa-bangsa akan diberkati dalam Abraham Ergo 1. Kejadian 12/1-3 harus. Mengindikasikan Muhammad.”

Apa yang Alkitab benar-benar mengatakan:

Adapun Musa: “- – – I (Yahweh *) telah mengangkat Anda (Musa *) sampai, untuk menunjukkan kekuasaan saya, sehingga nama saya mungkin dinyatakan di seluruh bumi.” Bahkan Musa adalah pesan kepada dunia menurut Alkitab. Adapun Yesus: Baca perintah ia memberikan murid-muridnya sebelum ia meninggalkan mereka, memerintahkan mereka untuk pergi ke seluruh dunia dan membuat semua orang murid-Nya dengan membaptis mereka dalam nama Yahweh, Yesus dan Roh Kudus. Tidak persis aimind di hanya Israel kecil. (Yesus secara pribadi bekerja hanya di satu negara, tetapi begitu juga pemimpin agama Muhammad). Klaim tidak valid.

Klaim:

“Allah / Yahweh berjanji untuk membuat bangsa agreat Ismail (Kejadian 16/10, 17/18, 21/13.) Bagian dari menjadi bangsa yang besar. Termasuk menerima perintah Allah ‘. Ergo negara hanya menerima perintah khusus dapat diindikasikan, yang harus berarti Saudi dan Muhammad. “

Jawaban:

Ada melalui sejarah telah banyak negara-negara besar tanpa perintah-perintah khusus dari dewa monoteis. Klaim tidak valid. (Meskipun mungkin – tidak ada negara besar di antara orang-orang Muslim Beberapa orang kaya, tetapi tidak ada yang besar Apakah itu membuktikan bahwa Muhammad adalah keluar dari pertanyaan..?)

Post Scriptum UNTUK BAB II / 5:

Ada sedikit alasan untuk menyia-nyiakan banyak waktu untuk klaim ini, kalau bukan karena mereka tidak sangat berperan dalam propaganda Islam, seperti yang mereka lakukan perlu “bukti” untuk Muhammad dan bagi Allah. Tetapi sebagian besar klaim yang terlalu jauh, dan bahkan dua yang utama tidak menahan air. Kristen dan sejauh yang kita tahu orang Yahudi biasanya tidak repot-repot untuk membahas ini – sebagian besar klaim dan logika terlalu jauh. Bagian yang lebih baik dari klaim termasuk dalam sebuah teori konspirasi dan bahkan tidak ada jika Anda tidak begitu sepenuhnya keluar dari argumen yang nyata, bahwa Anda harus mengungkapkan bagaimana Anda benar-benar putus asa untuk mencoba untuk menyimpan Quran dari yang salah, dan untuk mencoba menemukan argumen bahwa Muhammad adalah seorang nabi dan bukan penipu. Namun argumen mereka harus menggunakan setidaknya menunjukkan tingkat mereka “fakta” – atau kurangnya fakta – yang berada di balik klaim dan pernyataan.

Setidaknya ketika berbicara dengan belajar, orang-orang cerdas, Islam telah lebih baik drop argumentasi ini sama sekali – terlalu mengungkapkan (tapi mereka benar-benar tidak punya pilihan: Sebagaimana Quran mengatakan Muhammad adalah disebutkan dalam Alkitab, baik dalam PL dan PB – mereka MEMILIKI untuk menemukan sesuatu, karena jika tidak ada dua lebih banyak kesalahan dalam Quran dan yang benar-benar serius Plus satu-satunya harapan untuk jenis bukti untuk koneksi ilahi akan hilang jika mereka menjatuhkan klaim ini -.. tidak ada dokumentasi atau bukti lainnya ).

Tegas menyatakan: Muhammad juga tidak dalam Injil. Jika tidak Islam menghasilkan sesuatu yang lebih baik daripada salah dan tidak didokumentasikan klaim, perdebatan ini hanya membuang-buang waktu, kecuali bahwa ia izin Muslim tidak benar-benar harus menghadapi pertanyaan serius – dan kecuali bahwa tuntutan tersebut propaganda berguna untuk Islam terhadap sedikit berpendidikan non-Muslim dan orang-orang kafir, dan bahkan lebih terhadap Muslim yang sangat ingin percaya dan memiliki keyakinan mereka disemen. Ada tercatat hanya ada klaim dan pernyataan belum terbukti – dan jika dokumen atau bukti lainnya sudah ada, Islam telah diproduksi mereka setidaknya seribu tahun yang lalu. Tapi ada ada banyak dokumen lama membuktikan kebalikan dari apa yang Islam klaim.

Selain: Ketika f. ex. Musa mengatakan ada akan datang “seorang nabi seperti aku”, dan Muslim menyatakan bahwa adalah meramalkan tentang Muhammad, yang adalah sebuah lelucon: Selain semua titik lain – bagaimana mungkin Muhammad menjadi “seorang nabi seperti Musa” ketika dia pada kenyataannya adalah tidak ada nabi sama sekali)?! (Lihat Bab I / 7.

Muhammad ada nabi sejati – ia hanya “dipinjam” judulnya.

Sebuah “lupa” fakta.

About siapmurtad

Siap memaparkan kesalahan alquran
This entry was posted in KESALAHAN QURAN. Bookmark the permalink.

6 Responses to Bagian II – Bab 5 Muhammad dalam Alkitab menurut Quran?

  1. Rambo says:

    Ngak punya kisah kisah Walilullah ta Boss

  2. pernahkah anda membaca kitab perjanjian lama Ulangan 33 ayat 2:
    “Berkatalah ia: “TUHAN datang dari Sinai dan terbit kepada mereka dari Seir; Ia tampak bersinar dari pegunungan Paran dan datang dari tengah-tengah puluhan ribu orang yang kudus; di sebelah kanan-Nya tampak kepada mereka api yang menyala.”

    Ditempat lain, yaitu Kejadian ayat 21 disebutkan bahwa Gunung Paran adalah gunung tempat putera Ibrahim dari Siti Hajar yaitu Ismail. Itu berarti bhwa Gunung Paran tiada lain adalah Bakkah atau Mekkah. Jadi Ulangan 33 ayat 2 itu maksudnya adalah tiga tempat terpancarnya cahaya wahyu Ilahi, yaitu:
    – Tur Sina tempat nabi Musa
    – Seir tempat nabi Isa, dan
    – Mekkah atau Paran tempat Nabi Muhammad.

  3. Dody says:

    Astagfirullahal azim!, aku berlindung kepadaMu ya Allah, atas apa yang mereka katakan, sesungguhnya Engkau lah yang maha mengetahui segala yang lahir dan yang tersembunyi. Dan sungguh semuanya akan kembali padaMu, lindungi kami dari tipu daya yang menipu.. dan aku bersaksi bahwa Al Qur’an itu benar, Muhammad SAW itu benar, dan SEMOGA TETAPLAH AZAB BAGI ORANG-ORANG YANG INGKAR.. AMIN YA ROBBAL ALAMIN.

  4. atara says:

    mohammad wasil…..saya setuju ada ayat yang menubuatkan nabi muhammad dalam al kitab, yaitu terdapat pada ulangan 18: 20) Tetapi seorang nabi, yang terlalu berani untuk mengucapkan demi nama-Ku perkataan yang tidak Kuperintahkan untuk dikatakan olehnya, atau yang berkata demi nama allah lain, nabi itu harus mati. inilah nubuat untuk nabimu bro…… jelas dan lugas

  5. submitter says:

    Kedatangan hamba Allah
    “” “” “” “” “” “” “” “” “” ”
    ‘Atmak’ belum tentu berarti ‘yang ku junjung’ tapi itu sebenarnya nama

    penulisan Atmak adalah אתמך
    penulisan Ahmad adalah אחמד

    Dalam Yesaya 42:1, Allah berkata
    “Lihatlah, ‘Hambaku’ (diucapkan sebagai Abd-ee), ‘yang Ku junjung’ (diucapkan sebagai Atmak);

    Allah menubuatkan tentang kedatangan hamba-Nya
    Lihatlah Hambaku Ahmad (Yesaya 42:1) – dan begitu siapa Ahmad ini? disebut hamba Allah?

    Dia tidak lain adalah
    Abd-Allah Ahmad (Hamba Allah, Ahmad) – Nabi Muhammad saw

  6. aryadewa1 says:

    hahahaha.. blm tau pa2 tntng islam udh pyantang pntenteng… yesusmu babi kyak ibumu.. mngkin ibumu dulu ngentot ma anjing mkax lhir ank kyak u… kristen anjing!! mkan tu yesusmu mukax kyak bntang bokep.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s